Pembakaran Protopope Avvakum – Grigory Myasoedov

Pembakaran Protopope Avvakum   Grigory Myasoedov

Artis itu melakukan eksekusi yang mengerikan. Setelah bertahun-tahun penjara yang paling mengerikan, kelaparan, penindasan, Protopop Avvakum dijatuhi hukuman dibakar hidup-hidup di tiang pancang. Pustozersk adalah kota kecil di utara.

Warga dari semua kelas berkumpul untuk melihat eksekusi. Lidah api mendekati sosok yang terkutuk. Asap kekuningan tebal naik. Dua diikat ke pilar. Protopop Avvakum – ahli ideologi dari perpecahan itu, pembela iman “lama” – seorang lelaki tua berambut abu-abu, kelelahan hingga ekstrem, tetapi tidak hancur, penuh keinginan panik untuk mempertahankan “iman sejati”. Dia mengintip ke kerumunan, menginginkan setiap saksi mata kematiannya menatap matanya sebelum mati.

Di tengah kerumunan berdiri seorang boyar dengan mantel bulu bersulam emas, seorang pegawai memegang dekrit kerajaan, membacakan sesaat sebelum eksekusi, dan seorang pendeta membaca retret. Ketiganya mewakili kekuatan dalam gambar. Pembela kekuasaan – pemanah, berdiri di kaftan merah – melindungi api dari tekanan orang banyak.

Orang-orang yang berkumpul untuk eksekusi beragam. Mereka yang bersimpati dengan Habakuk segera terlihat. Tetapi jumlahnya sangat sedikit. Wanita itu mengulurkan tangannya kepada si terhukum, lelaki itu mengangkat tangannya dengan bermata dua, sebuah simbol Orang Percaya Lama. Tetapi kebanyakan dari mereka yang hadir acuh tak acuh. Tombak di tangan pemanah, figur-figur orang yang tidak beruntung di tiang pancang, gereja yang berlatar belakang eksekusi, kerumunan penonton – semua perincian ini memunculkan asosiasi dengan penyaliban Kristus di Kalvari.

Penulis tampaknya berusaha mengatakan bahwa ukuran sebenarnya dari tragedi yang ditangkap akan menjadi lebih jelas nanti. Diketahui bahwa setelah Habakuk dieksekusi, pemukiman kembali orang-orang beriman-skismatik Lama di luar Rusia dimulai.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)