Pemandangan Laut di Scheveningen – Vincent Van Gogh

Pemandangan Laut di Scheveningen   Vincent Van Gogh

Pada 1881, Van Gogh mulai mengambil pelajaran melukis dari kerabatnya yang jauh, seniman Anton Muave. Maka jelas bahwa pelatihan harus dimulai dengan menggambar. Van Gogh diizinkan untuk mulai bekerja dengan cat hanya setelah ia mencapai akurasi yang cukup dalam menggambarkan objek.

Salah satu lukisan pertama yang dibuat dari alam adalah pemandangan ini. Di atasnya, Van Gogh menggambarkan laut di Scheveningen saat badai. Van Gogh harus menulisnya dalam kondisi yang sulit, ketika hembusan angin mengangkat banyak pasir dari tanah dan benar-benar menjatuhkan sang artis.

Karena itu, saya harus menulis dengan cepat, segera meraih mata saya dengan semua yang perlu digambarkan. Setelah dengan cepat membuat sketsa pandangan umum, Van Gogh mencoba menyelesaikan pekerjaan di tempat penampungan pertama yang ia temui. Dari badai di lapisan warna-warni gambar tetap butiran pasir, yang kemudian harus dihilangkan dari sana.

Mengingat kondisi penciptaan yang sulit seperti itu, gambar ini bisa disebut sebagai karya yang agak ahli. Van Gogh berusaha menyampaikan keadaan alam seakurat mungkin, menggambarkan awan kelabu tebal yang menggantung rendah di atas air. Matahari berusaha menerobos awan, meninggalkan cahaya yang menyilaukan di ombak. Pencahayaan yang sedemikian canggih mengubah sosok orang dan perahu menjadi bintik-bintik gelap. Katina terlihat hampir monokrom, hanya pantai keemasan di latar depan yang tersingkir dari palet abu-abu-hijau umum.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)