Parlemen, Lilac Mist – Claude Monet

Parlemen, Lilac Mist   Claude Monet

Bagi setiap seniman hebat dan berbakat, selalu ada bahaya menjadi pengrajin, penyalin. Ini terjadi ketika sang master, yang dulu terkenal, mulai mengeksploitasi kesuksesannya, topik-topik yang menarik bagi penonton yang tidak terlalu menuntut dan canggih dalam rahasia seni ini. Untungnya, Claude Monet menghindari nasib seperti itu.

Apa yang banyak dari kita kaitkan dengan ungkapan “kabut ungu”? Tentu saja, dengan lagu populer yang dibawakan oleh Vladimir Markin. Namun, dalam hal ini, ini merujuk tidak hanya dan tidak begitu banyak pada lagu, tetapi juga pada gambar pendiri impresionisme. Itu ditulis di London, di mana Monet datang untuk mengunjungi putranya.

“London Fog” sudah menjadi buah bibir. Seluruh “Inggris yang baik dan tua” mulai diasosiasikan dengannya. Bahkan bahasa Inggris sendiri dipandang oleh banyak orang asing sebagai dingin, kaku, terlalu berkomitmen pada tradisi masa lalu. Diketahui berapa banyak waktu yang digunakan kaum Impresionis untuk eksperimen dengan warna dan cahaya. Dan di sini – apa yang sebenarnya kita lihat, atau lebih tepatnya, apa yang kita coba lakukan? Sungai Thames, membawa perairannya, memercik hampir di kaki gambar. Sebuah kapal nelayan agak jauh, tumbuh dari kabut. Camar tersebar di seluruh ruang gambar. Akhirnya, garis besar Parlemen Inggris paling jauh.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)