Orang tua bernyanyi, bernyanyi bersama – Jan Stan

Orang tua bernyanyi, bernyanyi bersama   Jan Stan

Salah satu “bersenang-senang” yang paling indah dan layak dari Tembok. Di depan kami, tampaknya, adalah perayaan sederhana. Untuk suguhan yang sederhana, beberapa generasi dari keluarga orang kaya raya berkumpul.

Lelaki di latar belakang, membuat si bocah merokok, adalah, seperti yang mungkin sudah diduga oleh pembaca, Jan Stan sendiri. Kehidupan Walls yang penuh tentu saja merupakan salah satu pelukis Belanda paling cerdas di abad ke-17, meskipun tidak semua lukisannya sempurna dari sudut pandang teknis. Tentang bakat warna dari seniman, berbagai minatnya, humornya yang tak ada bandingannya sudah cukup. Sekarang kami ingin menarik perhatian pembaca ke satu fitur yang sangat penting dari “karakter kreatif” dari Wall, yaitu, penerimaannya yang baik terhadap kehidupan.

Sekalipun bermoral, sang majikan tidak mengalami borok, tidak mengganggu. Dia menulis setiap karakternya dengan penuh kasih sayang, dengan semacam kesiapan batin untuk menepuk pundaknya dan berkata: “Ya, sudahlah, aku sudah cukup. Pulanglah.” Stan tidak menyesali kejahatan, tetapi – penyesalan, menghela nafas tentang mereka, terkadang menertawakan mereka. Tapi dia tidak pernah merasa berhak untuk “mengeksekusi atau mengampuni” seseorang. Dan, mengambil kehidupan dalam segala keragamannya, ia tidak menggertakkan giginya pada kenyataan bahwa varietas ini tidak selalu rapi, tetapi mengisap pipa dan tersenyum menjadi kumis.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)