Mural – Jackson Pollock

Mural   Jackson Pollock

Sekitar tahun 1950, Pollock menarik perhatian universal dengan lukisan-lukisan besarnya yang diciptakan dalam teknik baru – seniman itu sendiri menyebut penemuannya “lukisan tetes.” Lukisan-lukisan ini disukai oleh beberapa penonton, membingungkan yang lain, pasti ditolak oleh yang ketiga.

Yang tidak biasa bukan hanya kelakuannya, tetapi juga ukuran lukisan itu sendiri. Saya harus mengatakan bahwa sebelum pertemuannya dengan Peggy Guggenheim, yang terjadi pada tahun 1943, Pollock menulis format yang biasa untuk kanvas. Ketika Guggenheim memesan mural untuk rumahnya, surealis terkenal Marcel Duchamp menyarankan seniman muda itu untuk melukis bukan pada plester, tetapi pada kanvas.

Selama beberapa bulan, Pollock, yang sebelumnya tidak pernah terlibat dalam pekerjaan seperti itu, merenungkan pekerjaan masa depan, menghabiskan berjam-jam duduk di depan kanvas yang benar-benar bersih – seperti yang dipersyaratkan oleh pesanan, raksasa 6 dengan 2,7 meter. Pada saat yang sama, menurut Lee Krasner, dia “secara bertahap jatuh ke dalam depresi nyata.” Tapi kemudian, secara harfiah dalam satu malam, artis memenuhi pesanan dengan menulis kanvas monumental yang disebut “Fresco”. Sejak itu, dimensi raksasa lukisan telah menjadi ciri khas kreativitas Pollock.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)