Mahkota duri – Anthony Van Dyck

Mahkota duri   Anthony Van Dyck

“Memahkotai dengan Mahkota Duri” ditulis oleh seorang seniman yang sangat muda, berusia delapan belas tahun, tetapi, bagaimanapun, dibedakan oleh penguasaan kinerja yang hebat. Dalam karya-karya tentang topik-topik religius, Van Dyck dengan tekun mencari solusi komposisi yang akurat yang memungkinkannya untuk menggabungkan materi jasmani dengan ekspresi gambar yang terkendali.

Gambar itu menggambarkan Kristus dikelilingi oleh para pengeksekusinya. Sosok Juruselamat yang menderita dan telanjang dada disorot. Bagian bawah tubuhnya ditutupi dengan jubah biru gelap, menaungi batang tubuh yang indah dan tangan terikat di lutut. Kepala dalam kesakitan membungkuk ke bahu. Prajurit, dirantai dalam baju besi, dengan seringai mengerikan di wajahnya, sedang mencoba untuk meletakkan mahkota duri. Sosok seorang lelaki tua yang bersandar pada tombak kaku di belakangnya dengan ekspresi keraguan di wajahnya. Perhatian semua peserta dalam adegan ini terpaku pada Kristus.

Di sebelah kiri Kristus adalah seorang pengawal setengah telanjang yang berlutut, dan seorang pria berpakaian merah, mengamati apa yang terjadi dan ingin mengatakan sesuatu dengan gerakan tangannya. Di belakang bahu kanan Juruselamat adalah sesosok tunik biru. Ekspresi wajah karakter ini bukan pertanda baik; anjing di kakinya menggonggong dengan keras pada Kristus. Di balik jeruji, Anda dapat melihat wajah-wajah orang yang ingin tahu… Segala sesuatu – wajah para algojo, dan tekstur kain, dan kilau baju zirah – ditulis dengan keterampilan tinggi.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)