Mademoiselle Dio di piano – Henri de Toulouse-Lautrec

Mademoiselle Dio di piano   Henri de Toulouse Lautrec

Di tengah musim panas, Lautrec menunggu kegembiraan yang besar dan nyata. Setelah mencetak gambar dari komposisi “Hangover, or the Drunkard” di “Courier France”, Lautrec menyerahkannya kepada kerabatnya yang jauh, beberapa Dio, yang tinggal di 6. Frosho Street. Awalnya dari Lille, Dio – saudara laki-laki Desiree dan Henri serta saudara perempuan Marie – adalah musisi. Marie memberi pelajaran dalam musik dan bernyanyi.

Desiree – yang usianya lebih dari enam puluh tahun – memainkan bassoon di orkestra Opera dan, di samping itu, ia menggubah musiknya sendiri. Dia adalah penulis banyak lagu yang ditampilkan di Sha Noir. Lautrec sering menjadi tamu di apartemen mereka di lantai empat, tetapi ia tidak tertarik dengan talenta para pemilik, tetapi oleh lukisan-lukisan Degas yang tergantung bersama mereka, yang menjadi teman Dio. Pada salah satu dari mereka – “Musisi di Orkestra” – artis menggambarkan Desiree Dio di latar depan, dua lagi adalah potret Marie, yang, seperti kata mereka, Degas memiliki perasaan lembut dua puluh tahun yang lalu. “Temanku yang kejam,” tulisnya padanya pada tahun 1872. Dio adalah orang yang sangat baik, sederhana dan sederhana. Mereka memperlakukan Tn. Degas dengan rasa hormat yang dalam.

Lautrec berbagi perasaan mereka dan datang kepada mereka untuk menikmati lukisan-lukisan sang guru agung, yang merupakan dekorasi sebenarnya dari apartemen sederhana mereka. Seringkali Lautrec membawa serta salah satu temannya, terkadang beberapa sekaligus. Dan kemudian suatu hari Degas, setelah melihat gambar Lautrec di Dio, memeriksanya dengan hati-hati untuk waktu yang lama, dan kemudian dengan kesedihan dalam suaranya ia berkata: “Bayangkan saja, ini dilakukan oleh seorang pemuda, dan kami bekerja sangat keras sepanjang hidup kami!” Degas menyampaikan kata-kata ini kepada Lautrec. Dia bahagia dan bangga. Sekarang, jika dia bisa bertemu Degas! Ini mimpinya. Marie Dio berusaha mengatur kencan. Beberapa hari kemudian, Lautrec diundang ke bengkel Degas. Lautrec sangat senang mendengar pujian dari Degas, tetapi mereka tidak pernah bertemu lagi. Degas bukan di antara orang-orang yang mencari kencan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)