Lansekap musim gugur – Isaac Levitan

Lansekap musim gugur   Isaac Levitan

Sketsa miniatur sang guru mengejutkan para penonton dengan semangat dan suasana hatinya. Kalau bukan karena dua birch musim gugur yang cerah dan hutan, terlihat di kejauhan, lanskap bisa saja musim panas. Warna biru dingin pondok petani menggemakan langit musim gugur, memenuhi pekerjaan dengan perasaan lembab dan dingin.

Hijau masih cerah dan bukan tanpa kesegaran. Tapi suasana utama sketsa ini diberikan oleh mahkota emas pohon. Di satu sisi, mereka memberikan kehangatan dan kecerahan lanskap, di sisi lain, mereka jelas menunjukkan musim gugur emas dengan layu berwarna-warni yang subur.

Pekerjaan itu dipenuhi dengan kenyamanan dan cinta untuk sudut desa yang sederhana. Sapuan ringan dan energik menciptakan ilusi gerakan dedaunan, awan yang ditandai terkoyak oleh angin. Pagar yang bobrok, jalan pedesaan, atap abu-abu – seluruh komposisi dipikirkan dan diverifikasi dengan cermat. Etiket karya dapat ditebak dalam cahaya kecil, “tidak dicat” detail kecil. Karya ini mengagumi perspektif dan variasi warna yang tepat.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)