Komposisi VII – Vasily Kandinsky

Komposisi VII   Vasily Kandinsky

Kandinsky selama periode ini mengerjakan rumus gambar baru yang terdiri dari garis, titik, dan angka geometris gabungan yang mewakili studi visual dan intelektualnya. Abstraksi liris telah bergeser ke arah komposisi ilmiah yang lebih terstruktur.

Komposisi ketujuh tepat disebut puncak karya artistik Kandinsky pada periode sebelum Perang Dunia Pertama. Dia didahului oleh lebih dari tiga puluh sketsa, cat air dan lukisan minyak, yang “mendokumentasikan” proses penciptaan karya. Anehnya, setelah artis menyelesaikan karya pendahuluan yang panjang, komposisi itu sendiri ditulis hanya dalam empat hari, sebagaimana dibuktikan oleh foto yang diambil antara 25 dan 28 November 1913.

Motif utama adalah bentuk oval, berpotongan dengan persegi panjang yang tidak teratur, dianggap sebagai pusat yang dikelilingi oleh pusaran warna dan bentuk. Sejarawan seni, berkat catatan dan mempelajari beberapa karya, menetapkan bahwa komposisi Ketujuh adalah kombinasi dari beberapa tema – Kebangkitan dari Kematian, Kiamat, Air Bah dan Taman Eden, dinyatakan sebagai simbiosis lukisan murni.

Transisi ke penggunaan elemen-elemen visual dasar menandai awal periode dramatis dalam karya Kandinsky dan menjadi pertanda dari penampilan seni abstrak. Kandinsky menciptakan gaya baru, yang sekarang dikenal sebagai abstraksi liris.

Sang seniman melalui menggambar dan membuat sketsa meniru perjalanan dan kedalaman sebuah karya musik, pewarnaannya mencerminkan tema kontemplasi yang mendalam. Pada 1912, ia menulis dan menerbitkan studi fundamental, “On the Spiritual in Art.”

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)