Keranjang Buah – Michelangelo Merisi da Caravaggio

Keranjang Buah   Michelangelo Merisi da Caravaggio

Michelangelo da Caravaggio pada usia 22, yang tidak mengetahuinya sendiri, menjadi pendiri genre inovatif dalam seni lukis – still life. Sang seniman menggambarkan sekeranjang penuh buah-buahan duniawi: ada juga buah anggur yang matang dan banyak pohon ara, apel dan pir.

Buah dipetik bersama-sama dengan daun dan tidak dihiasi sama sekali, jejak layu dan pembusukan sudah terlihat, bagian daun menjadi kuning, mengering dan membungkus … semuanya alami, seperti di alam. Gambar itu naturalistik untuk ilusi: ujung keranjang dan buah-buahan menggantung dari meja dan, seolah-olah, “jatuh” ke penonton – kita menjadi kaki tangan gambar. Latar belakang tak bernyawa dengan sangat sedikit detail, dan menempati sebagian besar ruang, melengkapi rencana penulis.

Dalam karya ini, Caravaggio sama seperti dalam kehidupan – semuanya mengalir dan semuanya berubah, kerusakan dan kematian yang tak terhindarkan menggantikan kesegaran yang luar biasa. Sang master tidak berhenti hanya pada citra alam yang paling akurat, permainan chiaroscuro yang intens terlihat di sini untuk pertama kalinya: cahaya terang dari kiri atas dengan mulus masuk ke bayangan dari kanan bawah – Caravaggio yang kemudian dikenali!

Sang Guru menunjukkan perhatian yang begitu dekat pada kehidupan diam dalam karya-karyanya lebih dari sekali: “Seorang Anak Laki-Laki yang Digigit Kadal” pada tahun 1595, “Bacchus” pada tahun 1595, “Makan Malam di Emaus” pada tahun 1601. Caravaggio dalam karya-karyanya bukan hanya seorang kontemplator alam, dia adalah pencipta bahasa bergambar paling cerdas, karyanya menggambarkan perjuangan hidup dan mati, mencari kebenaran dan keadilan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)