Kenapa kamu marah? – Paul Gauguin

Kenapa kamu marah?   Paul Gauguin

Kanvas “Mengapa kamu marah?” ditulis oleh Paul Gauguin pada tahun 1896, pada periode yang sama ketika ia akhirnya pindah ke Tahiti dan mengabdikan dirinya untuk kreativitas. Saat itulah ia menulis sejumlah besar karya genre tentang kehidupan penduduk pulau. Lukisan-lukisan yang menarik muncul dalam koleksinya, mewakili dialog yang tak terdengar antara para tokoh. Mereka berubah menjadi karya – cerita tentang bagaimana orang Tahiti berbicara satu sama lain dan memecahkan masalah sehari-hari. Lukisan-lukisan semacam itu termasuk, “Kamu cemburu?” dan disajikan di sini – “Mengapa kamu cemburu.”

Karya ini pantas mendapatkan perhatian kita karena ini dieksekusi dalam teknik penulisan geser yang menakjubkan. Terlepas dari kenyataan bahwa Gauguin adalah semangkuk minyak, tekstur catnya tidak berbobot dan tipis. Satu warna mengalir ke warna lain dan terletak sangat merata. Warnanya diambil dalam warna yang hangat dan ramah. Artis itu menekankan titik-titik kuning. Dengan demikian, masing-masing bidang gambar digabungkan menjadi satu kesatuan. Palet hijau praktis hidup dalam warna murni, hanya di beberapa tempat yang dikombinasikan dengan biru dingin dan oker. Jika Anda perhatikan, Gauguin sangat menyukai warna-warna kontras murni, meskipun impresionisme mengambil basis multicolor bahkan dalam tampilan satu subjek terpisah.

Mari kita kembali ke alur ceritanya. Semuanya alami dalam kehidupan di sini. Artis tersebut menguraikan dalam konteks kehidupan desa Tahiti. Dalam kasus tertentu, dasar dari rencana tersebut adalah momen tertentu dalam hubungan penghuni. Bahkan judul karya berbicara tentang ini. Sayangnya, sulit untuk mengetahui karakter mana yang berada dalam suasana hati yang buruk, tetapi kita dapat berasumsi bahwa ini adalah wanita yang berdiri di sebelah kanan pahlawan wanita yang duduk. Kesimpulan ini menunjukkan dirinya dari kepala karakter yang diangkat dengan bangga, postur yang ketat, posisi tubuh tegang, sementara seorang gadis dengan tubuh telanjang menurunkan kepalanya dan pundaknya ke bawah. Aktor-aktor lain dan perwakilan individu fauna – ayam merah dan sekawanan ayam – mencairkan sisi negatif pemandangan.

Gauguin memperhatikan kekhasan dunia tanaman Tahiti dengan pengaturan desa itu sendiri. Perhatikan pasir merah jalan, ke bangunan bambu, fragmentasi struktur, pengelolaan santai penghuni itu sendiri. Adegan dalam pekerjaan itu tampak sangat sederhana dan menyentuh. Mari berharap para pahlawan berdamai dan semuanya akan baik-baik saja.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)