Kelahiran Mary – Domenico Ghirlandaio

Kelahiran Mary   Domenico Ghirlandaio

Plot mural ini dimasukkan dalam serangkaian episode yang didedikasikan untuk sejarah kehidupan Mary. Mural ini adalah salah satu karya seniman paling terkenal dan paling dihormati, dan ketenaran Ghirlandaio terutama dikaitkan dengan kapel Tornabuoni. Latar belakang acara adalah Florence. Adegan adegan kelahiran Maria adalah kamar tidur yang luas – aula besar, yang sering dilihat Ghirlandaio, mengunjungi rumah Tornabuoni.

Ruang aula dibagi oleh pilaster dengan pola plesteran yang menggambarkan lampu, yang diulang pada panel dinding dari kulit timbul atau, lebih mungkin, dari kayu atau pietra serena. Sebuah prasasti emas membentang di atas mereka: Nativitas tua genitrix virgo gaudium annunziavit universe mundo. Artis meninggalkan tanda tangannya di panel dinding: di panel pertama – Bigordi, di panel ketiga – Grillandai. Menari putti dalam dekorasi, membawa nampan buah, bermain kyphars, simbal dan seruling di antara pita dan kerudung yang berkibar, merupakan daya tarik yang jelas bagi Donatello, pemahat sekolah Florentine. “Pada cerita kedua – Kelahiran Maria, dilakukan dengan sangat hati-hati, di antara fitur-fitur penting lainnya, ada jendela yang terletak di kamar yang dibangun secara prospektif dan menerangi kamar tidur dan membuat mata semua orang tertutup,

Melalui jendela ini cahaya hangat membanjiri ruangan, menyinari tangga yang dilewati para wanita yang baru saja mengunjungi Anna. Mereka tidak mengambil bagian dalam apa yang terjadi, tetapi membeku, seperti para peziarah di ambang kuil. Di antara mereka berdiri seorang gadis yang sangat muda dalam gaun beludru bersulam emas, sedikit dibatasi oleh pakaian orang dewasa yang kaku, kaku, mungkin pertama kali memakainya. Kemungkinan besar, ini adalah Giovanna Tornabuoni, putri satu-satunya bankir, yang, menggantikan ibu yang meninggal, memainkan peran resmi pertamanya dalam upacara ini. Keempat wanita di belakangnya merasa lebih nyaman. Di antara mereka bertiga, yang lebih tua, Ghirlandaio bisa menggambarkan almarhum ibu gadis itu dan bibinya, Dianora dan Lucretius. Namun, itu adalah gadis yang tetap menjadi protagonis – dialah yang datang untuk mengunjungi St. Anna, berbaring di tempat tidur yang tinggi, sementara para pelayan sedang mempersiapkan mandi untuk bayi yang baru lahir. Bayi itu terlihat sehat dan kemerahan, siap menanggapi senyum pengasuh muda yang menggendongnya.

Adegan itu meresap dengan cahaya lembut yang bermain di semprotan air yang mengalir. “Salah satu dari mereka menggendong anak itu dan, membuat meringis, membuatnya tertawa dengan rahmat feminin, benar-benar layak untuk ciptaan seperti ini, belum lagi banyak perasaan lain yang diungkapkan oleh masing-masing tokoh.” Di kiri atas, di tangga, adegan pertemuan Joachim dan Anna hampir tidak terlihat dimainkan – bukan di Gerbang Emas Yerusalem, tetapi di depan pintu rumahnya. “Ghirlandaio mengungkapkan dalam karyanya, jelas seperti fajar hari musim panas, seluruh rahasia dari usia yang sopan di mana ia beruntung untuk hidup dan yang memiliki pesona sedemikian rupa sehingga bahkan orang-orang sezamannya berseru:” Wahai para dewa yang diberkati! Sungguh waktu yang menyenangkan! “

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)