Kebangkitan Lazarus – Giotto

Kebangkitan Lazarus   Giotto

Dalam karya-karyanya, Giotto sering memilih jenis komposisi multi-angka ini, di mana aksi plot utamanya disertai dengan banyak episode sampingan. Pada pandangan pertama, kecil dan tidak penting, bersama-sama mereka mewakili latar belakang yang sangat signifikan. Di sini, juga, keajaiban besar dan kegembiraan wajah semua orang yang hadir pada kebangkitan Lazarus menggarisbawahi kebesaran karya ajaib Kristus.

Drama plot mencapai titik ketegangan tertinggi, berkonsentrasi dalam gambar saudara-saudara perempuan Lazarus, Marta dan Maria yang berlutut, di wajah dan gerak-gerik para saksi mukjizat, tetapi terutama dalam gambar dan di tangan Yesus Kristus yang terulur.

Seperti biasa dengan Giotto, pemirsa tampaknya berada di pusat peristiwa yang luar biasa. Tokoh-tokoh Kristus dan Lazarus sendiri didorong ke tepi komposisi, dan tempat sentral di dalamnya pergi hanya ke saksi mukjizat, yang, dengan ekspresi wajah dan gerakan, sedang terburu-buru untuk mengungkapkan pengalaman yang mencengkeram mereka – kejutan dan ketakutan yang mendalam.

Gerakan harus ditekankan. Mereka tampaknya mengarahkan mata kita ke seluruh skema komposisi, dari satu kelompok tokoh ke yang lain. Gerakan umum dimulai dengan tangan rasul yang terangkat ke sebelah kiri Kristus, berlanjut dengan tangan Juruselamat, tampaknya dia menerima muatan energi dari karakter berjubah hijau yang mengangkat tangannya, dan, akhirnya, gerakan itu berhenti di tangan seseorang yang mendukung Lazarus yang bangkit.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)