Katedral Rouen – Claude Monet

Katedral Rouen   Claude Monet

Hanya Monet yang bisa mengubah sejumlah besar batu kapur menjadi getaran cahaya murni. Seniman telah menulis variasi berbeda dari motif yang sama sebelumnya. Tetapi yang mengubah lukisan Monet menjadi seri adalah keinginannya untuk melukis tampilan yang hampir sama di bawah kondisi atmosfer dan pencahayaan yang berbeda.

Secara konsisten menampilkan perubahan pencahayaan dari fajar pagi hingga senja malam, Claude Monet melukis lima puluh pemandangan fasad Gothic yang megah, larut dalam cahaya. Monet melindungi rahasia menciptakan seri ini dengan gambar katedral di Rouen pada awalnya, bahkan dari teman-teman. Sepertinya dia tidak pernah menulis dengan ketegangan dan keraguan batin seperti itu.

Selama 2 tahun, Monet berulang kali datang ke Rouen dan membawa sketsa yang belum selesai ke Giverny dan mengerjakannya di bengkel. Niat satu-satunya seniman adalah untuk menyampaikan cahaya melalui warna dan menunjukkan bagaimana warna berubah dari keadaan dan sifat cahaya; untuk menunjukkan bahwa cahaya tidak ada dengan sendirinya, dan mungkin materi tidak ada – hanya ilusi yang berubah. Pada bulan Februari 1892, Monet pertama kali menyewa sebuah ruangan kecil di seberang katedral.

Ini dan tahun depan, ia melukis fasad katedral bagian barat dari tiga sudut pandang, yang hanya sedikit berbeda satu sama lain. Serangkaian “Katedral” tidak hanya puncak dalam karya master dewasa, tetapi juga menandai kemenangan terakhirnya. Pada Mei 1895, dua puluh dari sejumlah besar lukisan dalam seri yang didedikasikan untuk Katedral Rouen dipamerkan di Galeri Duran Ruel. Pameran itu sukses besar.

Lukisan-lukisan tersebut menempati seluruh ruangan dan dipasang sesuai dengan rencana Monet: pertama seri abu-abu – massa gelap besar yang secara bertahap semakin cerah, kemudian seri putih, secara tak terlihat berlalu dari flicker yang pudar, ke permainan cahaya yang terus meningkat, berpuncak pada kanvas seri pelangi. ; dan kemudian seri biru, di mana cahaya berangsur-angsur melunak menjadi biru, meleleh seperti fasad Barat surgawi yang cerah, terpotong oleh sebuah bingkai – dekorasi fantastis dari karya agung Gothic “menyala” ini menyembunyikan banyak bangunan besar. Di bawah kuas Monet, semuanya kehilangan kepastian dan materialitasnya.

Fasad agung berubah menjadi semacam layar besar, yang memantulkan efek kompleks cahaya pembiasan. Batu itu tampaknya mencair dalam pancaran matahari terbenam; di pagi hari fasad penuh dengan bayangan ungu yang dipotong oleh cahaya oranye. Di atas – titik biru langit, lengkungan batu di atas fasad menjadi tanpa bobot, pola jendela menghilang ke dalam bayang-bayang, garis-garis yang jelas antara elemen individu dari struktur menghilang. Matahari tengah hari menyala dengan nyala api keemasan pada aspek arsitektur yang diterangi, cahaya memancar dari dalam batu.

Tidak ada ruang, volume, berat, tekstur bahan. Permainan refleks cahaya menyerang hantu katedral. Teman Monet, seorang politisi, dan kemudian Perdana Menteri Georges Clemenceau, mencoba membeli lukisan oleh negara. Namun, sikap lembaga resmi tetap negatif. Seri, yang dibuat dan dipamerkan oleh master secara keseluruhan, didistribusikan di berbagai negara.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)