Kanchenjunga – Nicholas Roerich

Kanchenjunga   Nicholas Roerich

Bagi Nikolai Konstantinovich Roerich, Himalaya bukan hanya jajaran gunung terhebat, tetapi gunung-gunung ini, dengan keindahan dan keunikannya, menyerupai perbendaharaan nyata dari salju besar. Pada lukisan Roerich “Kanchenjunga” yang dibuat pada tahun 1936, sang seniman menggambarkan gunung lima puncak yang hebat di Himalaya. Gunung ini adalah salah satu dari delapan ribu pulau terbesar di dunia, yaitu, yang tingginya total lebih dari delapan ribu meter di atas permukaan laut. Roerich menggambarkan Kanchenjungu di berbagai negara siang dan malam, kabut pagi dan lampu senja sore. Semua gambar gunung ini beragam dan tidak biasa, di antara mereka tidak ada karya yang serupa. Setiap gambar artistik penulis berbeda dan mandiri dan lengkap.

Lukisan “Kanchenjunga” menggabungkan efek halus warna-warna tempera cahaya dan garis-garis tajam dari puncak gunung. Nuansa kompleks warna yang lembut bertindak sebagai semacam keseimbangan komposisi-warna, menyelaraskan kerasnya pegunungan berbatu dan awan rimbun bebas, tidak terpisahkan dari kabut gunung dingin yang beraneka warna dan multilayer. Ruang langit dalam karya Roerich ini ditentukan dalam satu lapisan warna-warni yang padat dalam satu nada biru cerah.

Puncak Gunung Kanchenjunga tampak seperti harta karun salju yang sebenarnya berkat nuansa putih matte-nya. Titik-titik pegunungan bersinar dengan semangat pucat bercahaya di udara transparan yang sangat jernih ini, di mana semua warna menyilaukan dan mengelilingi dengan cahaya aktifnya. Citra pegunungan sangat lebat dan terdengar seperti satu sistem kontras putih dan biru. Gambar udara dingin dan kabut dibedakan oleh garis-garis buram dan siluet buram dan pola linier.

Awan menyerupai “kota yang indah”, dibelai oleh kehangatan dan kebahagiaan matahari. Cat-cat Tempera dengan sempurna menyampaikan garis-garis merah muda, lilac, lilac dari awan berlapis-lapis ini, mengingatkan kita pada sebuah kota besar surgawi yang tidak dikenal. Kota surgawi yang tenang ini berfungsi sebagai tempat tinggal yang sederhana dari awan, kabut merah muda dan angin. Kanchenjunga adalah tempat tinggal roh sejati, salju putih, cahaya bintang dingin, langit biru cerah dan kesunyian lampu gunung.

Karya indah dari seniman misterius Nicholas Roerich “Kanchenjunga” melukis di hadapan kita tidak begitu banyak lanskap gunung sebagai gambaran nyata dari alam yang diilhami, di mana setiap partikel diisi dengan makna dan mimpi roh. Kedalaman dan keterbukaan warna berbicara tentang kedalaman desain artistik dan kedalaman aspirasi spiritual seniman itu sendiri.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)