Judas Kiss – Giotto

Judas Kiss   Giotto

Ini adalah salah satu adegan “paduan suara” yang paling terkenal di lukisan kapel del Arena. Ini menunjukkan lebih dari dua lusin karakter. Namun dalam gambar kerumunan yang tampaknya ramai secara acak, Giotto mampu menahan kesan umum dari tatanan artistik. Dia memanifestasikan dirinya dalam ketenangan komposisi dan memusatkan perhatian pada episode, yang terutama dalam arti narasi.

Tempat sentral ditempati oleh gambar ciuman, disorot tidak hanya secara komposisi, tetapi juga penuh warna: warna kuning beracun jubah Yudas mendominasi di antara mozaik beraneka bintik warna lokal yang dibentuk oleh pakaian peserta lain dalam drama. Meraih Kristus di pundak, Yudas, seperti seekor laba-laba, meraih korbannya, dan dia dengan lembut menundukkan kepalanya, bersiap untuk mengambil ciuman berbahaya. Tapi di sinilah pathos dari seluruh adegan memuncak.

Berbeda dengan profil mulia Kristus dan fisiognomi jelek pengkhianat yang menjijikkan, ide abadi perjuangan dua kekuatan – Baik dan Jahat – diwujudkan dengan kejelasan luar biasa.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)