Jembatan Jepang – Claude Monet

Jembatan Jepang   Claude Monet

Taman artis tidak hanya mengekspresikan kepribadiannya, tetapi juga merupakan tengara. Monet menghabiskan sebagian besar hidupnya di rumah-rumah dengan taman, dan di Argenteuil, dan di Vetei, dan dia tentu saja menangkapnya dalam lukisan. Dia didorong oleh berkebun di Caillebotte, yang memiliki taman luar biasa di Petit Genvill dan memelihara korespondensi dengannya tentang hal-hal khusus. Itu adalah masa subur bagi para tukang kebun. Pabrik baru diimpor ke Eropa dari Amerika dan Timur Jauh.

Pada tahun 1880-an, mereka yang tidak memiliki akses ke pembibitan membuka peluang baru – untuk memesan benih melalui pos: ledakan dimulai dalam bisnis baru ini. Monet dengan penuh semangat mengumpulkan katalog benih, dan “mengatur” kebunnya sebagai lukisan bergambar. Dalam rekamannya yang dibuat di Argenteuil, misalnya, foto distribusi warna untuk tujuh baris mawar diberikan: ungu, putih, merah, ungu, kuning, krem, merah muda. Tiba untuk pertama kalinya di Giverny, dia melihat di rumah hanya sebuah taman biasa, khas desa Prancis. Monet segera mulai merombaknya: pertama-tama, ia memberinya geometris dengan menanam bunga “taman” khusus: marshmallow, dahlia, mawar, nasturtium, gladioli; dia menanamnya sedemikian rupa sehingga pembungaan mereka berlanjut hampir sepanjang tahun.

Taman itu menempati sekitar dua hektar, dan sebagian tersebar di seberang jalan. Di dekatnya ada sebuah kolam kecil; Monet membelinya bersamaan dengan tanah yang bersebelahan pada 1893. Setelah mendapat izin dari pihak berwenang setempat, ia mengubahnya menjadi taman air, melalui pintu air, membiarkan air Sungai Ept di dekatnya. Di sekitar kolam, ia menanam bunga dan semak: bagian dari asal setempat – raspberry, peony, hollies, poplar; bagian dari tanaman eksotis – ceri Jepang, anemon merah muda dan putih.

Dua taman sengaja saling bertentangan. Yang ada di rumah itu tetap mempertahankan tampilan tradisional Prancis: dengan lorong-lorong yang dipilin dengan tanaman merambat; jalan setapak menuju sudut kanan satu sama lain, dengan langkah-langkah mengarah dari satu bagian taman ke bagian lainnya. Taman di seberang jalan dan di sekitar kolam sengaja dibuat kesan eksotis dan romantis.

Ketika merencanakannya, Monet mengikuti saran seorang tukang kebun Jepang, yang mengunjungi Giverny untuk beberapa waktu: di antara vegetasi kebiasaan sederhana, ginkgo Cina, pohon buah-buahan Jepang, bambu, jembatan Jepang, seolah bermigrasi ke sini dari ukiran Hokusai, menonjol di sini. Air bunga lili berenang di kolam, dan taman itu dihiasi dengan labirin jalan setapak yang berliku dan berpotongan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)