Jalan dengan pohon-pohon terbang di dekat Stasiun Arly – Vincent Van Gogh

Jalan dengan pohon pohon terbang di dekat Stasiun Arly   Vincent Van Gogh

“Jalan dengan pohon-pohon terbang di dekat stasiun Arles” adalah karya karya almarhum seniman – post-impresionis Vincent Willem van Gogh. Itu ditulis tepat setelah penulis pindah ke Arles di selatan Perancis untuk membuat “Lokakarya Selatan” sendiri. “Street” menjadi napas baru dan, seperti tampak van Gogh sendiri, cara berekspresi yang berbeda melalui warna dan sintesis cat dengan gambar. Kanvas itu ternyata sangat menarik dan sangat kuning. Mata air panas Prancis yang luar biasa ditangkap oleh seniman di stasiun.

Lorong pohon pesawat masih benar-benar telanjang. Pohon-pohon bidang sangat indah di dedaunan dan mahkota dingin, tetapi musim semi belum berbunga baik tunas atau tunas. Palet kanvas dibangun di atas kontras yang melekat pada impresionisme. Seiring dengan pagar lemon cerah, ada kebalikan sempurna – komposisi ungu. Dia berlari melintasi jembatan di atas panggung, menodai langit dengan asap ungu, sehingga melarikan diri dari pipa mesin. Meskipun pagi hari, dan pagi ini, dihakimi oleh bayangan dan gurun unsharp, beberapa warga kota sudah bangun. Mereka menampilkan goresan gelap di latar belakang di gateway. Teknik melukis Vincent adalah kekanak-kanakan dan sederhana. Dalam lapisan minyak ada banyak goresan bebas dari arah yang kacau, – rumput – secara vertikal, bayangan – secara horizontal, dan sebagainya.

Perhatikan bayangan yang sama dari pohon pesawat. Mereka tidak memiliki batas yang jelas, menyerupai tangga dan sepenuhnya lilac. Bayangan tanpa campuran pigmen hitam – semacam slogan impresionis dan pasca impresionis, tentu saja. Van Gogh dengan jelas mengikuti aturan-aturan ini di “Street” -nya. Suasana gambar hanya mendorong kesan gembira dan bahkan membangkitkan nafsu makan untuk sesuatu yang manis, madu dan berair.

Tanpa menyinggung warna dan kebalikan dari warna, van Gogh melemparkan emosinya ke kanvas. Mungkin kembalinya kegembiraan kepada kreativitas dan kanvas menghancurkan dirinya sendiri, pikiran dan kehidupannya sendiri… Namun, penggemar kreativitas Vincent tidak perlu mengetahui sisi hidupnya ini, melakukan perjalanan di sepanjang lorong panjang pohon pesawat.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)