Izba – Vincent Van Gogh

Izba   Vincent Van Gogh

Setelah membuat lukisan Pemakan Kentang, Van Gogh ingin lebih mengembangkan tema kehidupan petani. Terkadang dia dikejutkan oleh penampilan seorang petani. Rumah, yang ditangkap dalam gambar ini, terdiri dari dua bagian dengan pintu masuk terpisah dan kompor umum. Pekerja dari bagian masyarakat termiskin tinggal di dalamnya. Tempat tinggal itu telah lama rusak, tetapi terus berdiri. Van Gogh membandingkan dua bagian rumah di bawah atap bersama dengan beberapa orang tua jompo yang sudah lama menjadi satu dan terus hidup hanya karena mereka saling mendukung.

Van Gogh melihat ini sebagai semacam lirik, yang baginya terkait erat dengan tema para petani. Dia dengan hati-hati dan penuh cinta menulis semua detail tempat tinggal reyot. Gambar itu dipenuhi dengan kesedihan, yang memanifestasikan dirinya baik dalam citra rumah dan dalam sifat sekitarnya. Langit berawan menggantung sangat rendah di atas bumi sehingga tampaknya awan petir akan segera menghancurkan atap jompo tempat tinggal. Cabang-cabang hitam pohon semi-kering di latar belakang membawa catatan depresi dan kecemasan.

Gambar dibuat dalam skema warna yang sangat gelap dan hampir monokrom. Segala sesuatu yang dapat dilihat di atasnya diterangi oleh sinar terakhir matahari terbenam, nyaris tidak menembus awan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)