Girl in White – Vincent Van Gogh

Girl in White   Vincent Van Gogh

Setiap karya pasca-impresionis oleh Vincent Van Gogh bersifat otobiografi. Dia menyelesaikan pekerjaan ini kurang dari sebulan sebelum bunuh diri. Seniman gila itu baru saja meninggalkan rumah sakit dan mencoba untuk mulai melukis lagi, meskipun ia hidup dengan harapan akan adanya serangan baru.

Dalam surat kepada saudaranya, Van Gogh mengakui bahwa ia hanya bisa menggambarkan kesedihan dan kesepian yang tak ada habisnya. Mungkin, di kanvas ini, pelukis memutuskan untuk mewujudkan citra jiwanya, mengekspresikan semua kesedihan dan perasaannya dalam bentuk seorang gadis petani. Ini adalah salah satu lukisan seniman yang penuh perasaan dan indah.

Tubuh gadis itu yang rapuh, lengannya yang panjang dan kurus dengan tangan besar yang tidak proporsional, pundak yang lebih rendah, pandangan mata besar yang terganggu – semua ini menyampaikan perasaan rindu. Dan meskipun hijau lembut musim panas menyebar di sekitar sang pahlawan wanita, dia berdiri di antara telinga gandum, seolah-olah ditinggalkan oleh semua, semangat sunyi dari ladang. Roti dan bunga poppy ditulis oleh Van Gogh secara abstrak dan pada saat yang sama dikenali.

Diketahui bahwa sang master mengerjakan gambar lebih dari biasanya, mencoba menggambarkan berbagai nada hijau sereal yang bergoyang di bawah hembusan angin.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)