Ghent Altar – Pemandangan Altar Terbuka – Jan van Eyck

Ghent Altar   Pemandangan Altar Terbuka   Jan van Eyck

Ini adalah bagaimana altar terlihat pada hari libur ketika sayap terbuka.

Pada gambar baris atas:

Allah Bapa memerintah atas segala sesuatu di sekitarnya. Dia dengan sungguh-sungguh duduk di atas takhta, menatap ke depan dengan tatapan tanpa ekspresi. Fitur wajahnya yang simetris sangat cantik. Kepala dikelilingi oleh cahaya pada latar belakang emas, dan tiara berkilau dengan kilau dingin. Genggam besar di dada Allah Bapa dan sebuah mahkota di kaki takhta penuh dengan batu-batu berharga. Warna merah ruby ​​dari pakaian tersebut ditekankan oleh kilau mutiara yang pudar, warna zamrud hijau dan safir biru. Tangan kanan Allah Bapa diangkat, di sebelah kiri, Ia memegang tongkat kristal transparan. Setiap detail dari gambar lebih dari setengah meter ini dibuat dengan akurasi perhiasan dan sangat hati-hati sehingga penonton tampaknya merasakan kelembutan kain, dingin logam dan kerapuhan kristal. Tepat di bawah Allah Bapa, Perawan Maria dan St. Yohanes Pembaptis, bahkan malaikat yang lebih rendah bernyanyi dan malaikat memainkan musik.

Dua kelompok menggambarkan malaikat memainkan musik dan bernyanyi, detail paling terkenal dari bagian altar. Meskipun para ahli berspekulasi bahwa mereka awalnya dimaksudkan untuk menjadi bagian yang terpisah, mereka jelas cocok dengan kanon ikonografi.

“Singing Angels” berdiri di depan dudukan musik berukir dengan catatan. Ekspresi wajah mereka berbeda: beberapa memiliki alis yang mengerutkan kening, yang lain dengan tenang, beberapa melihat musik, yang lain memiliki pandangan yang tersebar di ruang. Bahkan 500 tahun yang lalu, Van Mander, sejarawan pertama seni Belanda, menulis dengan penuh kekaguman bahwa dari pergerakan para malaikat, penonton dapat dengan mudah menebak yang mana dari mereka yang bernyanyi dengan treble, viola, bass atau tenor, tetapi semua suara yang berbeda bergabung menjadi satu paduan suara, dan megah sebuah lagu.

Pakaian dekoratif, dengan detail yang ditulis dengan cermat, dan pose alami mereka meningkatkan kekuatan penglihatan besar ini. Render malaikat yang realistis seperti itu berarti bahwa pada abad ke-15, di Belanda, di mana musik pada waktu itu memainkan peran penting dalam masyarakat, terdapat kedekatan antara ide-ide liturgi sekuler tentang menyanyi dan musik.

Bersatu dengan trio Allah Bapa dikelilingi oleh Perawan Maria dan St Yohanes Pembaptis, malaikat tanpa sayap ini milik “alam surga” dan tidak hanya menyanyikan pujian untuk Allah, tetapi juga memohon musik dari bola.

Flap terluar menggambarkan orang pertama – Adam dan Hawa, di atas mereka adalah adegan pertengkaran antara anak-anak mereka – Kain dan Habel.

Kedua, baris bawah:

Dikhususkan untuk adegan “Adorasi Domba” Dan adalah hal utama. Lima sayap terbawah didedikasikan untuk memuliakan kurban penebusan Kristus, dilambangkan oleh domba putih yang berdiri di atas altar. Kerumunan orang, orang-orang kudus dan orang benar, pria dan wanita, seolah-olah semua umat manusia, berkumpul untuknya.

Persatuan agama berubah menjadi persatuan dan persaudaraan, sebuah komunitas spiritual dari semua orang di tanah damai yang luar biasa, harum dengan sejumlah besar pohon berbunga dan tumbuhan, dibayangi oleh langit biru jernih, bermandikan cahaya matahari yang bersinar. Perasaan harmoni antara alam semesta dan manusia juga diekspresikan dalam komposisi yang mudah terlihat, terutama dalam kemeriahan rona warna. Dunia kecantikan yang penuh kegembiraan terbuka bagi mata pemirsa. Di dalamnya, setiap hal kecil sangat berharga dan perlu.

Menggunakan transparansi cat minyak, van Eyck mencapai efek luar biasa dari cahaya permukaan gambar dan keakuratan sebenarnya dari reproduksi bentuk. Glaze meningkatkan kedalaman warna, kekuatannya. Tali warna utama dari sistem altar yang indah terdiri dari warna merah, biru, dan hijau yang menyala-nyala, terkonsentrasi pada pakaian Allah Bapa, Maria dan Yohanes. Berkat teknik realistis, Ghent Altar menjadi sekolah tidak hanya untuk Belanda, tetapi juga untuk master Eropa. Itu dipelajari dan berulang kali disalin.

Ada suatu masa ketika bagian dari altar yang indah ini pergi ke museum yang berbeda. Adam dan Hawa yang asli digantikan dengan salinan di mana nenek moyang umat manusia muncul di celemek kulit, ketika penguasa suci Joseph II memerintahkan yang asli untuk diganti dengan salinan yang layak.

Setelah merebut Belanda, Napoleon memindahkan Altar Ghent ke Paris, tetapi pada tahun 1816 ia dikembalikan ke tanah kelahirannya. Benar, sedemikian rupa sehingga salah satu dari mereka yang melihat penutup ini tampak benar-benar manja.

Pintu-pintu harta yang benar-benar tak ternilai ini kemudian berdiri di lantai salah satu gereja dan tertutup debu, yang selama perjalanan hanya memakan dirinya di dalamnya. Namun, pengurus rumah tangga, yang mengantar pengembara keliling gereja, senang tentang kembalinya dari pengasingan harta ini. Dan ingin menunjukkan kebajikannya, dia meludahi salah satu panel, lalu menyeka tempat ini dengan saputangan, sama sekali tidak menyadari kebiadabannya. Kisah selempang Hakim Benar itu dramatis. Pada 1934, dia dicuri, dan pencuri itu melihat papan. Selanjutnya, ia menempatkan bagian gambar di loker kereta api. Menelepon, dia memanggil nomor kamera ke pihak berwenang, ingin menunjukkan bahwa dia memiliki bagian lain dari gambar. Dia menuntut uang tebusan dari pemerintah Belgia, tetapi pihak berwenang tidak menerima ketentuannya, dan sejak itu semua jejak “Hakim-Hakim Benar” telah hilang.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)