Gereja di Laut – Alfred Sisley

Gereja di Laut   Alfred Sisley

Salah satu peserta dalam Kemitraan Impresionis, karakter yang paling sederhana, tetapi tidak penting, sayangnya, Alfred Sisley, tidak dihargai oleh orang-orang sezaman. Pada saat yang sama, bakat, kepribadian yang cerah, dan warisan artistik unik dari sang master saat ini tidak diragukan lagi. Contoh yang sangat baik dari ini adalah karya “Gereja di Laut” yang sangat jelas dan emosional.

Lukisan itu dilukis pada saat matahari terbenam dalam kehidupan seniman, di masa-masa sulit dalam kemiskinan, ketika Sisley dengan istrinya yang tidak resmi, tetapi ibu dari anak-anaknya, melanjutkan “pengasingan” sukarela ke Moret-sur-Louen. Perjuangan melelahkan untuk sukses dan pengakuan sudah di belakang, kepahitan perbandingan konstan dengan teman impresionis yang lebih berani diturunkan ke latar belakang, ambisi kreatif adalah sesuatu dari masa lalu, dan di masa sekarang ada orang yang sangat lelah yang kadang-kadang menderita depresi berat.

Kanvas itu menangkap gereja tua di Moret-sur-Louen. Apa kesegaran yang berasal dari pekerjaan – warna-warna cerah, tampilan yang hampir realistis dalam cara impresionistik dan permainan yang tidak biasa dengan sinar matahari. Diterangi dari atas dengan sinar-sinar cerah, gereja Gotik tua itu tumbuh di hadapan kita dengan segala keindahannya yang megah.

Gambaran monumental yang begitu mencolok yang muncul dalam periode yang sulit ini tampaknya agak ajaib. Terlepas dari segalanya, Sisley terus bekerja dengan putus asa dan keras, didukung oleh beberapa penggemar dan seniman muda yang lebih cerdas.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)