Four Horsemen of the Apocalypse – Albrecht Durer

Four Horsemen of the Apocalypse   Albrecht Durer

Ukiran “Empat Penunggang Kuda Kiamat” – ilustrasi untuk kitab Wahyu pasal 6 karya John the Theologian:

Keempat penunggang kuda adalah personifikasi dari gambar-gambar alkitabiah yang terkenal. Yang pertama adalah pemanah – ini adalah Pemenangnya. Penunggang kuda, yang membawa pedang di atas kepalanya, melambangkan Perang. Teman ketiga mereka, Hunger, memegang timbangan. Penunggang kuda keempat adalah Kematian.

Penunggang muncul dari kegelapan pekat yang mendekati bumi. Supaya para penunggangnya diutus oleh surga, tunjukkan panah-panah sinar itu. Topi runcing, jubah lebar, busur pertama di bengkok. Penunggang kuda keempat, “yang namanya mati,” adalah seorang lelaki setengah telanjang dengan mulut dengan mulut menjerit dan mata terbakar. Dia mengendarai kuda bertulang. Mengikuti pengendara terakhir, monster dengan mulut terbuka merangkak di tanah. Kuda mendekat dengan tak terhindarkan.

Kuda-kuda tiga penunggang kuda dengan sepatu kuda: derap mereka terdengar dengan gemerincing logam. Artis meninggalkan kuda keempatnya unshod. Dia memiliki suara tulang. The Death Rider melepaskan tali kekang. Di atas kudanya tidak ada sadel atau sanggurdi. Seorang penunggang kuda dengan penyerang gila, mata bundar yang diarahkan ke depan, tidak mengendalikan seekor kuda. Dan kuda ini, jatuh di atas kakinya yang patah, tak terhindarkan mendekati orang-orang… Di bawah kuku seekor kuda jatuh seorang pencuri yang ketakutan, seorang petani, seorang wanita kota. Mereka tidak berusaha melawan.

Iring-iringan mengerikan hampir tidak cocok di lembaran – ini menciptakan perasaan bahwa itu dengan cepat melewati mata kita. Para pengendara bergerak, setelah mereka mendekati kegelapan, melahap cahaya yang masih terlihat di cakrawala. Kegelapan bisa digambarkan sebagai bintik hitam pekat. Tapi kemudian itu akan tetap tidak bergerak. Dürer menciptakan kegelapan, konvergen yang hampir lurus, namun berosilasi dengan garis-garis hitam. Mereka melahirkan bukan hanya kegelapan, tetapi juga kegelapan yang bergerak.

Penetasan horizontal cepat berfungsi sebagai latar belakang kuda: kegelapan menimpa mereka, membawanya pergi. Panah di haluan, ayunan pedang menunjukkan arah perlombaan. Kuda-kuda meregangkan leher mereka dengan berbagai cara, meregangkan kendali mereka, dan memutar telinga mereka. Setiap pasang kaki diberikan dalam posisi berbeda. Ada gambar pacuan kuda, begitu ekspresif sehingga sepertinya suara kuda terdengar. Anda merasa, artis itu sendiri sedang duduk di pelana, memegang kendali, memacu kudanya, mendengar peluit angin di telinganya di derap.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)