Fools Ship – Jerome Bosch

Fools Ship   Jerome Bosch

Lukisan “The Ship of Fools” mengacu pada periode matang karya Bosch. Tema sentral dari “Kapal Orang Bodoh” membentang melalui sang seniman. Ini adalah ejekan dan kecaman terhadap kejahatan masyarakat manusia, kebodohan dan kejahatan, yang berlaku di dunia.

Gagasan “kapal” tersebar luas bahkan selama Abad Pertengahan. Ada gambar-gambar “Kapal Tuhan” dan “Kapal Iblis”, yang melambangkan permulaan yang baik dan jahat. Konsep-konsep ini memiliki makna generalisasi: orang benar dan orang berdosa, masing-masing, ada di kapal mereka.

Penumpang kapal Bosch berasal dari berbagai kalangan. Tempat utama ditempati oleh seorang bhikkhu dan seorang biarawati, mabuk dengan sekelompok petani, sambil meraung-raung sebuah lagu dengan deretan kecapi.

Alih-alih tiang – pohon, cabang yang patah berfungsi sebagai kemudi, ember dengan pegangan panjang – dayung. Di tiang ada badut di topi bodoh minum anggur.

Komposisi komposisi lukisannya Bosch menekankan ketidakstabilan dan kesementaraan kapal, ketidakberartian dari apa yang terjadi. Sosok-sosok itu datar, kasar, dan jelek, mengingatkan kita pada topeng-topeng aneh. Mereka meringis, berteriak, mengamuk, mengambil risiko menyerahkan kapal. Setiap tokoh dan setiap objek memiliki makna simbolis dan menyinggung sifat buruk manusia: intemperance, pesta pora, kemabukan, kerakusan, kesombongan. Bendera merah muda dengan bulan sabit dan burung hantu di atas pohon – simol kejahatan dan bid’ah. Seorang biarawan dan biarawati digambarkan dalam pose yang sama seperti pasangan di taman cinta abad pertengahan, yang, biasanya, membuat musik pembukaan untuk bercinta.

Buah ceri, kecapi dan kendi anggur – pesta pora dan hilangnya kontrol diri dari anggur. Penulis jelas ingin menyinggung penonton seumur hidup, mengejutkan, sehingga pertanyaan tanpa sadar terlintas di benak: di mana kapal seperti itu berlayar? Orang-orang bodoh di kapal itu bukan ateis, karena di antara mereka ada seorang biarawan dan biarawati, tetapi mereka semua hidup “dalam kebodohan.” Bosch tertawa, tapi itu tawa yang sedih.

Bagaimanapun, semua manusia berlayar melalui lautan Waktu dengan satu “Kapal” yang sama. Kita semua adalah mereka yang lebih banyak, yang lebih sedikit, tunduk pada kejahatan yang sama seperti orang-orang bodoh. Kami makan, minum, menipu, bermain game bodoh. Sementara itu, kapal kami melayang tanpa tujuan. Seorang jenius yang eksentrik dan misterius, Bosch dengan jelas menunjukkan hal-hal yang jelek, menyeramkan, dan mengerikan – makhluk tersembunyi di dunia batin kita. Ship of Fools bukan tentang orang lain, ini tentang kita. Kita harus bertanya pada diri kita sendiri: di mana kapal kita berlayar?

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)