Empat Malaikat Maut – Albrecht Durer

Empat Malaikat Maut   Albrecht Durer

Ukiran “Empat Malaikat Maut” adalah ilustrasi dari kitab Wahyu pasal 9 oleh John the Theologian:

“Dan empat Malaikat dipersiapkan, dipersiapkan selama satu jam dan sehari, dan satu bulan dan satu tahun, untuk membunuh sepertiga dari orang-orang. Jumlah pasukan kavaleri adalah dua kegelapan, dan aku mendengar nomornya.

Jadi saya melihat dalam visi kuda dan penunggang pada mereka yang memiliki baju besi berapi-api, eceng gondok dan belerang pada mereka; kepala kuda seperti kepala singa, dan api, asap, dan belerang keluar dari mulut mereka. Dari ketiga borok ini, dari api, asap dan belerang keluar dari mulut mereka, sepertiga orang meninggal.

Orang-orang lain yang tidak mati karena bisul ini tidak bertobat dari pekerjaan mereka, agar tidak menyembah setan dan emas, perak, tembaga, batu dan berhala kayu, yang tidak bisa melihat, tidak mendengar, atau berjalan. Dan mereka tidak bertobat dari pembunuhan mereka, atau dari sihir mereka, atau dari percabulan mereka, atau dari pencurian mereka. “

Dalam ukiran ini, Albrech Dürer menggambarkan kuda api dan penunggang kuda, tetapi di tengah komposisi ada empat malaikat marah yang membunuh orang berdosa yang tidak bertobat. Dan tidak ada tempat untuk belas kasih atau belas kasihan. Wakil harus dihukum.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)