Ebony – Ilya Repin

Ebony   Ilya Repin

Lukisan itu dieksekusi oleh Repin selama ia tinggal di Paris sebagai pensiunan IAH. Dalam karya itu ada daya tarik dengan karya seniman Spanyol terkenal Mariano Fortuni – salah satu perwakilan paling berbakat dari seni salon akademik.

Pada tahun 1873, Repin berkenalan dengan karya-karya Fortuny di Roma, kemudian pada tahun 1875 di pameran anumerta di Paris dan diliputi oleh “rahmat yang tidak dapat diakses dan rasa bentuk, warna dan kekuatan cahaya.”

Dalam lukisannya, Repin berusaha untuk melengkapi kelengkapan bentuk dan integritas keputusan warna. Citra wanita kulit hitam itu mungkin terinspirasi oleh sketsa-sketsa Fortune di Afrika. Repin menciptakan potret spiritualitas yang ekspresif, tidak dirampas, ditafsirkan tanpa mengagumi eksotisme secara sengaja. Seniman ini mampu mengidentifikasi rasio mulia dari nada warna-warna yang diredam dan mencapai nuansa warna terbaik yang diberikan dalam satu palet hangat.

Dia menunjukkan keahlian yang luar biasa dalam gambar perhiasan emas berkilauan, kain berwarna-warni, hookah berkilauan dan benda-benda lainnya. Teknik-teknik melukisnya sangat beragam – dari penulisan wajah yang halus hingga goresan pucat yang relatif luas dengan aksesoris yang dibuat. Pada musim semi 1876, Repin menunjukkan foto di pameran Salon Paris, yang dilaporkan kepada V. V. Stasov: “… Saya mengirim seorang wanita kulit hitam belajar di sini ke pameran, seorang tokoh tinggi, dengan kakinya diikat, dengan cara oriental.”

Dijual kemudian kepada orang pribadi yang tidak dikenal, karya itu tetap hampir sepenuhnya terlupakan selama hampir setengah abad, hanya pada tahun 1938 lukisan ini ditemukan, diakuisisi oleh Museum Rusia dan segera dimasukkan dalam eksposisi. I. N. Shuvalova

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)