Doa untuk Piala itu – Andrea Mantegna

Doa untuk Piala itu   Andrea Mantegna

Salah satu karya khas Mantegna adalah Doa untuk Piala. Plot alkitabiah tradisional – penampilan lima malaikat kepada Kristus – disampaikan di sini dalam cara gambar khusus, tangguh dan gagah untuk detail. Di latar depan, ketiga rasul tidur nyenyak, sementara Yudas sudah memimpin prajurit yang dikirim oleh Sanhedrin ke Juru Selamat. Latar belakang seluruh aksi adalah kota yang diciptakan oleh imajinasi seniman. Medan memberi kesan yang tidak nyata, tetapi juga ditransmisikan dengan akurasi tinggi.

Di gereja Padua, yang terletak di dekat kapel, dilukis oleh Giotto, Mantegna melakukan siklus fresco berdasarkan legenda St. James. Selama Perang Dunia II, gereja dihantam keras oleh pengeboman, dan mural di Mantegna rusak parah. Ini menjadi kerugian bagi seni, karena lukisan dinding pastilah milik karya-karya seni lukis terbesar dunia.

Di salah satu lukisan dinding, yang sekarang hanya disimpan dalam reproduksi dan salinan, Saint Jacob digambarkan, dijaga ke tempat eksekusi di bawah pengawalan. Ketika menggambarkan plot mitologis, Mantegna selalu berusaha untuk menyampaikan peristiwa seolah-olah itu benar-benar terjadi, dan inilah yang membedakan gayanya dari metode artistik seniman seperti Donatello atau Giotto. Dalam upaya untuk menampilkan episode di kanvasnya, Mantegna tidak hanya memantau perkembangan peristiwa, tetapi juga mencoba membayangkan bagaimana orang akan berperilaku dalam situasi seperti itu.

St James, menurut legenda, hidup pada masa kaisar-kaisar Romawi, itulah sebabnya sang seniman menciptakan kembali dalam karyanya karakteristik lingkungan dari era itu. Sketsa-sketsa yang dibuat Mantegna dari naskah-naskah kuno membantunya dengan akurat menyampaikan waktu-waktu ini. Jadi, gerbang yang melaluinya konvoi memimpin St. James digambarkan dalam bentuk lengkungan kemenangan Romawi, dan prajurit itu adalah seniman yang mengenakan baju besi pasukan legiun Romawi.

Semangat monumentalitas Romawi disampaikan tidak hanya oleh kostum dan ornamen arsitektur, tetapi juga oleh komposisi fresco. Mantegna seolah-olah mengarahkannya; dia berharap untuk lebih memperjelas arah dan makna dari momen yang digambarkan. Oleh karena itu, alur gambar dapat dipahami tanpa kesulitan: prosesi suram tiba-tiba berhenti; Alasan penundaan adalah seorang prajurit muda yang, bertobat, bergegas ke kaki Yakub dan meminta restunya. Orang suci, melepaskan diri dari pikiran suramnya, menaungi dia dengan tanda Salib. Drama saat ini ditekankan oleh perilaku dua prajurit lainnya: salah satu dari mereka melihat pemandangan ini dengan acuh tak acuh, yang lain mengangkat tangannya dengan sikap simpati yang ekspresif. Sekelompok karakter utama dibingkai oleh lengkungan, tetapi memisahkan mereka dari kerumunan penonton, penjaga yang penuh sesak.

Mantegna adalah tuan yang serbaguna. Karyanya sangat berhasil. Banyak lukisan dinding yang menghiasi dinding kapel di Padua dan Mantua, cetakan pada tembaga yang dibuat sesuai dengan teknik yang dikembangkan olehnya, grisailles – semua ini secara signifikan memperkaya perbendaharaan Renaissance dan membawa teknik-teknik modern ke Mantegna modern, setelah memiliki dampak yang sangat signifikan pada karya seniman awal Renaissance.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)