Ditinggalkan – Sandro Botticelli

Ditinggalkan   Sandro Botticelli

Gambar ini adalah salah satu karya terbaru Botticelli. Kemungkinan besar, Botticelli menoleh ke garis-garis Alkitab: “Dan hambanya menarik dan mengunci pintu di belakangnya. Dan Tamar menaburkan abu di kepalanya, dan merobek pakaian banyak warna yang dia miliki pada dirinya sendiri, dan meletakkan tangannya di kepalanya dan berjalan dan berteriak “

Tapi apa pun yang ada dalam benak legenda Botticelli, dalam gambar ini kedengarannya seperti tema universal, dan bahkan hari ini tampak modern.

Hampir seluruh ruang lukisan ditempati oleh dinding batu, dipotong oleh lengkungan yang dalam, yang berakhir dengan pintu dengan poin. Hanya di antara titik-titik dan lengkungan lengkungan itu terlihat sepetak kecil langit biru. jauh dan tidak bisa dipahami. Ini adalah dunia yang tersisa dari mana seorang wanita yang duduk di tangga dekat tembok diusir dengan kejam dan kejam. Dia membungkuk, menarik kepalanya ke pundaknya, seikat rambut tebal yang tersebar secara acak di punggungnya, wajahnya tersembunyi di balik tangan-tangan yang terkepal keras, kakinya yang telanjang berdiri di atas piring yang dingin.

Wanita itu mengenakan kemeja putih, hal-hal lain tersebar di dekatnya. Diasingkan, ditinggalkan, kesepian, dia tetap berada di depan tembok yang tak tertembus, di depan pintu-pintu yang terkunci yang memotongnya dari masa lalu. Sosok manusia tampaknya sangat kecil dengan latar belakang dinding yang naik dan menekannya dengan dinginnya sendiri.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)