Dancing Company – Jan Steen

Dancing Company   Jan Steen

Pada abad XVII. dalam melukis, ada pembagian yang semakin kaku ke dalam genre, seperti adegan sehari-hari, potret, lansekap dan still life. Ini disebabkan oleh fakta bahwa seni rupa secara bertahap bergerak menjauh dari kerangka ketat tugas-tugas keagamaan, menjadi dapat diakses oleh lebih banyak orang. Demokratisasi disertai dengan keinginan untuk memenuhi selera masyarakat luas, tetapi jangan berpikir bahwa lukisan telah kehilangan fondasi utamanya. Sebaliknya, banyak penemuan menarik ditemukan tepat di jalan ini.

Salah satu master Belanda terkemuka abad ke-17 yang bekerja dalam genre adegan sehari-hari adalah Jan Steen. The Wall Pictures bukanlah moralitas, bukan undangan untuk merenungkan “pertanyaan abadi.” Ini adalah sketsa lucu dari kehidupan sehari-hari, seperti yang dilihat sang seniman, kadang-kadang dengan humor kasar, kadang-kadang dengan ironi halus. Narasi mendominasi kanvas, dan Stan sendiri tampaknya pendongeng yang luar biasa.

Diketahui bahwa Stan adalah pemilik kedai minuman, yang merupakan momen yang sangat menarik dalam biografi sang seniman. Pada waktu itu, melukis adalah pekerjaan berpenghasilan rendah, jadi banyak seniman mencari sumber mata pencaharian tambahan, dan ini tidak memalukan. Selain itu, kenalan harian dan pengamatan terus-menerus dari berbagai jenis orang melatih mata, mempertajam minat pada detail, yang memungkinkan Wall untuk mencapai kemudahan menulis yang luar biasa, untuk menyampaikan seluruh aroma situasi dengan jelas, menghibur, dan akurat. Dan Stan sendiri adalah orang yang ceria dan dengan tulus mencintai apa yang dia gambarkan. Adegan untuk lukisannya paling sering menjadi adegan kegembiraan umum, kepuasan dengan banyak orang menari, bernyanyi dan tertawa.

Sten langsung pada gambar momen seperti itu. Dia adalah master komposisi multi-angka dan garis besar terperinci, karakterisasi dan karakterisasi yang tajam. Detail, yang tampak tidak penting pada pandangan pertama, memainkan hampir peran utama Stan. Pelukis menggunakan kombinasi dan penjajaran yang tepat untuk menciptakan kembali suasana acara di kanvas, menekankan fitur individu dari karakternya. Rincian digabungkan, hubungan terjalin di antara mereka, mereka mulai berinteraksi, dan sebagai hasilnya, gambar integral terbentuk, realitas yang tidak mungkin diragukan.

Sebuah ilustrasi yang jelas dari semua yang telah dikatakan adalah lukisan “The Dancing Company”, yang ditulis pada tahun 1663. Plotnya sama: orang-orang yang penuh dengan anggur dan yang secara tidak sengaja menemukan diri mereka pada saat yang sama di tempat yang sama mulai merangkul perasaan sukacita yang tidak masuk akal. Ini berkembang, orang-orang secara bertahap mulai “menjadi terinfeksi” satu sama lain, dan sekarang semua orang telah menyerah pada gelombang suasana hati yang umum, yang dengan cara yang menakjubkan tahu bagaimana menyatukan karakter yang sama sekali berbeda.

Stan jelas sedang mengerjakan komposisi. Tindakan plot utama – pasangan menari – ia menempatkan di latar belakang ketat di tengah. Pasangan adalah momen “anggukan” dalam pembentukan mood umum orang-orang dan suasana di kanvas. Di sisi artis memiliki sisa peserta dalam acara tersebut. Lokasi mereka harus sedemikian rupa untuk menciptakan simetri komposisi. Salah satu cara yang mungkin adalah jumlah orang yang sama di kedua sisi. Dalam hidup, ini hanya bisa terjadi secara kebetulan, dan Tembok harus berdosa melawan kenyataan. Pelukis memilih jalan yang berbeda. Setelah memposisikan lebih banyak orang di sebelah kiri, Sten dari dua musisi di sebelah kanan sedikit naik di atas level umum, dengan demikian menjaga pusat pada para penari.

Arti dari “Perusahaan Menari” diungkapkan melalui detail. Artis menyarankan agar kita bertanya pada diri sendiri: di mana prinsip pemersatu orang? Tapi lihat saja tong anggur di tengah gambar – dan jawaban untuk pertanyaan serupa dengan sendirinya.

Di kanvas lain, yang tak kalah terkenal dari kanvas dengan tema yang sama, “Pejalan Kaki,” dibuat sekitar 1660, Jan Stan diduga menggambarkan dirinya sebagai warga kota yang mabuk dan istrinya Margaret. Gambar ini dipenuhi dengan suasana hati yang riang dan humor yang baik yang melekat dalam banyak karya Wall. Dengan sapuan kuas yang tepat, sang seniman memberikan karakteristik yang hampir melelahkan bagi kedua peserta dalam adegan tersebut – kepada wanita muda yang tertidur di tepi meja dan kepada pria yang tersenyum ironis. Objek yang dilukis secara autentik di sekitarnya berfungsi sebagai goresan penting untuk penggambaran karakter karakter yang lebih halus. Kita dapat mengatakan bahwa dalam potret diri ini, Stan mengungkapkan sisi penting dari hidupnya – isi penginapan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)