Curah hujan di atas Jembatan Ohashi dan Atake – Ando Hiroshige Terrain

Curah hujan di atas Jembatan Ohashi dan Atake   Ando Hiroshige Terrain

Nama ukiran meliputi toponim: Ltake – nama daerah dari daerah tersebut, yang menghadap ke ukiran Hiroshige. Pantai yang jauh ini dikenal sebagai Ataka bernama Atake-maru, salah satu kapal militer dayung besar yang muncul di paruh kedua abad ke-16. Jembatan Shin-Ohashi ditangkap oleh Hiroshige di tengah hujan lebat, yang dibandingkan di musim panas.

Hujan seperti itu disebut “judati” – “fenomena malam / -: diyakini bahwa Raidzin, dewa guntur,” muncul “ke bumi, dibawa kepadanya. Pada akhirnya, awan hitam tiba-tiba membubung, angin badai naik. Angin mengalir keluar dari langit, namun hujan tidak bertahan lama, dan langit segera cerah. Ini adalah titik tepat yang digambarkan Hiroshige. Peron, bersembunyi di bawah topi bertepi lebar dan balutan jerami, bergegas mencari tempat berteduh, pejalan kaki terjebak dalam badai.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)