Ciuman – Francesco Hayets

Ciuman   Francesco Hayets

Ayez Francesco, pelukis Italia, perwakilan romantisme, yang bekerja terutama di Milan. Hayes menerima dasar-dasar penguasaan melukis di Roma dari Canova dan Ingres. Namanya sepanjang abad ke-19 telah menjadi fokus perhatian komunitas seni.

Lukisan itu dilukis dengan gaya romantisme Italia. Ada tiga salinan dari lukisan ini, dua di antaranya berada di koleksi pribadi, dan yang ketiga, di mana seorang wanita mengenakan gaun putih, dilukis pada tahun 1861 untuk keluarga Mulius dan dijual di Sotheby di London pada 12 November 2008 seharga £ 780.450.

Hayets menganggap Kiss sebagai salah satu karya terpentingnya. Di dalamnya, ia mencoba untuk menggabungkan sifat romantisisme Italia seperti naturalisme dan perhatian yang dekat dengan cinta sensual, dengan cita-cita Risorgimento – patriotisme. Pasangan berciuman ini merupakan singgungan untuk Romeo dan Juliet Shakespeare, serta untuk Renzo dan Lucia dari novel Alessandro Manzoni “The Betrothed”. Pakaian para tokoh dan arsitektur menunjukkan bahwa pemandangan itu terjadi pada Abad Pertengahan, namun, ikonografi yang sama sekali baru dari gambar dan pesan patriotiknya meyakinkan penonton akan modernitasnya.

Itu perlu untuk memiliki keberanian yang besar sehingga pada tahun 1820-an, ketika orang-orang karbon ditangkap dan banyak dari mereka dipaksa untuk beremigrasi dari negara itu, melukis gambar-gambar pada subjek yang terdengar sebagai protes terhadap tirani, mengekspresikan ide-ide cinta kebebasan. Orang sezaman juga melihat konten patriotik dalam lukisan “Ciuman”. Perpisahan para pahlawan yang mengenakan kostum abad XIV dianggap sebagai singgungan pada adegan penerbangan paksa seorang patriot-carbonarius muda Italia.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)