Capriccio dengan reruntuhan dan gerbang Portello di Padua – Antonio Canaletto

Capriccio dengan reruntuhan dan gerbang Portello di Padua   Antonio Canaletto

Venetian Antonio Canaletto memulai karirnya sebagai dekorator teater, mengikuti ayah yang dipukuli dengan baik, juga seorang seniman teater, Bernardo Canal, jalan. Diketahui bahwa pelukis menggunakan “kamera lubang jarum” – alat optik yang memungkinkan untuk menangkap berbagai pemandangan secara akurat.

Namun, jelas bahwa praktik teatrikal awal berkembang dalam dirinya rasa halus mengatur ruang, kemampuan luar biasa untuk menggunakan perspektif. Karya Canaletto membuat percikan, dan pelancong kaya yang ingin melestarikan memori Serenissim, mendapatkan “versi ekspor mitos Venesia,” dengan pesanannya yang tak terhitung jumlahnya membuatnya menjadi orang kaya. Namun, kota-kota tetangga di daerah milik Republik Venesia juga menjadi perhatian seniman.

Dari 1746 hingga 1756, sang master tinggal dan bekerja di Inggris. Istilah capriccio telah menjadi populer di Italia sejak akhir abad ke-16. Membandingkan diri mereka dengan naturalisme karavan yang sudah mapan, beberapa seniman menganjurkan kebebasan fantasi. Dengan demikian, dalam genre yang disebutkan di atas, kombinasi dari motif nyata dan fiksi, reruntuhan yang aneh, permainan cahaya dan bayangan, dan kadang-kadang gambar yang fantastis menjadi mungkin. Suatu ketika Gerbang Portello dijadikan sebagai pintu masuk ke kota Padova.

Canaletto menggabungkan reruntuhan kuno dan Gotik, menutupi bangunan-bangunan tua dengan semak-semak yang tumbuh di atasnya. Jadi dia sengaja menghubungkan motif alami dan volume bangunan buatan. Gambar favoritnya muncul dalam karya seninya: gambar ruang angkasa yang agung dengan awan bergerak yang tercermin dalam air yang mengalir. Kedua lanskap, yang diberikan dan dianggap berpasangan dengannya oleh “Capriccio dengan Reruntuhan dan Bangunan Kuno”, begitu populer sehingga sering disalin.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)