By the Mediterranean – Pierre Bonnard

By the Mediterranean   Pierre Bonnard

Pembentukan Pierre Bonnard sebagai seorang seniman bertepatan dengan waktu ketika pertempuran terakhir tentang impresionisme terjadi dalam seni. Dia menyaksikan kemenangan anumerta Cezanne, Van Gogh dan Gauguin. Bersama dengan rekan-rekannya – Denis, Vuillard, Valloton – Bonner memasuki kelompok yang disebut “Nabis”. Mengikuti legenda Gauguin, para seniman ini berusaha untuk menghiasi bentuk dan warna secara dekoratif.

Tempat utama dalam karya Bonnard adalah adegan jalanan, gambar-gambar sederhana tentang kehidupan keluarga, kehidupan diam dan pemandangan. Bonner mengembangkan gayanya sendiri, yang, dengan efek dekoratif yang nyata, namun tidak seinovatif gaya Matisse; peran penting dimainkan oleh transfer ruang, volume, dan pencahayaan. Dalam hal ini, karya Bonnard dapat dilihat sebagai kelanjutan dari tradisi impresionisme. Karya seninya mengalami evolusi yang relatif lemah selama umur yang panjang.

Pada tahun 1911, kolektor Moskwa yang terkenal, I. A. Morozov, memerintahkan Bonnard serangkaian panel untuk menghias tangga besar di rumahnya. Karya-karya ini ditandai dengan kombinasi tugas panel dekoratif dan lanskap lukisan. Panel “Musim Gugur. Pemetikan buah” dan “Awal musim semi di desa” disimpan di Museum Seni Rupa. A. S. Pushkin di Moskow. Hermitage Triptych menempati dinding ujung tangga. Menurut rencana sang seniman, komposisi itu dibagi menjadi tiga bagian dengan setengah kolom putih, dan dibuka untuk masuk, seolah-olah terlihat melalui serambi antik, lanskap Mediterania yang berkilau.

… Area di depan villa dibanjiri dengan matahari selatan yang panas dan mempesona. Dari semua sisi dikelilingi oleh pepohonan dan hanya di kedalaman, di celah di antara mereka, terlihat laut biru. Bayangan lilac transparan nyaris tidak terasa dingin, namun penghuni rumah bergegas berlindung di sini pada jam pengap: seorang wanita berpakaian putih bermain dengan anak kucing, yang lain berbicara dengan burung beo, dua bayi setengah telanjang berkerumun di pasir. Tokoh-tokoh ini, yang menjadi ciri khas Bonnard dengan keterikatannya pada puisi kehidupan sehari-hari, tidak mengalihkan perhatian penonton dari hal utama – kemewahan, alam selatan yang sangat berlimpah di sekelilingnya.

Kompartemen besar pohon menempati sebagian besar komposisi; hijau gelap, salad, nada perak menentukan warna triptych. Mahkota pohon yang aneh, batang melengkung, bintik-bintik bayangan yang robek memberi kesan gerakan, yang seharusnya terlihat sangat kontras dengan kolom yang ketat.

Lingkup dekoratif Bonnard dikombinasikan dengan rasa warna yang halus: ia menempatkan nada dekat di sekitarnya dan tidak tampak monoton; dia menggunakan lusinan warna hijau dan kuning, ungu dan merah muda, coklat dan biru, tetapi menghindari variegasi. Bagi Bonnard, hal utama bukanlah volume dan garis, tetapi tempat yang penuh warna, ia berusaha untuk menekankan bidang gambar itu sendiri, pergantian rencana yang gelap dan cerah.

Triptych Mediterania adalah sesuatu yang diciptakan dengan kekuatan penuh dari bakat bergambarnya yang sangat besar.

Lukisan itu memasuki Pertapaan pada tahun 1948 dari Museum Negara Seni Barat Baru di Moskow.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)