Bocah dengan Anjing – Pablo Picasso

Bocah dengan Anjing   Pablo Picasso

Sejak 1901, Picasso mengembangkan gayanya sendiri, yang mencirikan apa yang disebut “periode biru” dalam seninya. Artis itu menulis secara eksklusif dalam palet biru-biru yang dingin. Karakter dalam lukisannya adalah pengemis, orang sakit atau orang yang telah diusir dari kehidupan.

Warna dingin memberi karya baik suara sedih atau tragis. Topik yang kurang beruntung masuk ke yang berikutnya, yang disebut “periode merah muda” dari karya Picasso. Kesedihannya sekarang lebih ringan, warna liris. Warna lukisan didasarkan pada kombinasi warna pink dan biru yang halus.

Seniman ini tertarik dengan kisah-kisah dari kehidupan para pemain sirkus yang berkeliaran. Di hadapan penonton, hidup mereka berlalu – berat, miskin, meskipun bukan tanpa pesona romantis yang aneh. Peran khusus dalam lukisan-lukisan ini dimainkan oleh tema kedekatan emosional, cinta lembut atau persahabatan. Guas kecil dalam koleksi Hermitage dengan sempurna menggambarkan seni Picasso tentang “periode merah muda”.

Persahabatan yang tenang dan setia menghubungkan bocah laki-laki dan anjing yang lemah – anjing kampung sederhana dengan wajah yang cerdas, dengan penuh kepercayaan berpegangan pada kaki tuan kecilnya, sementara dia menepuk kepalanya. Picasso menekankan ketipisan bocah itu, agak melanggar proporsi tubuhnya, tetapi deformasi ini hanya menekankan kesan yang dibuat dan karenanya memperkuat kebenaran.

Gambar itu menyentuh tanpa sentimentalitas, itu sangat manusiawi. Mewakili anak yang kurus, pucat, berkepala besar, lapar dan berpakaian compang-camping, artis tidak mempermalukan martabatnya, tetapi memberikan gambarnya sebuah puisi yang halus. Dalam “Boy with a Dog”, humanisme tinggi Picasso ditampilkan, yang merupakan fitur utama dari seninya. Lukisan itu memasuki Pertapaan pada tahun 1935 dari Museum Negara Seni Barat Baru di Moskow.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)