Bintang Pagi – Nicholas Roerich

Bintang Pagi   Nicholas Roerich

Lukisan “Bintang Pagi” mengacu pada periode matang karya Nikolai Konstantinovich Roerich. “Star of the Morning” ditulis pada tahun 1932 dengan gaya lukisan tempera. Untuk N. K. Roerich, tempera adalah bahan khusus yang memungkinkan Anda untuk meningkatkan kecerahan, saturasi cahaya kanvas. Pola Tempera lembut, warna pastel, warna suara halus. Lukisan Roerich “Bintang Pagi” saat ini milik koleksi lukisan oleh Museum Nicholas Roerich di New York.

“Bintang Pagi” memiliki dasar simbolis. Simbol langit, bintang, puncak gunung – dipenuhi dengan makna dan kejelasan kehidupan. Dunia tampak membeku dalam ruang yang transparan dan tenang, di mana waktu berubah menjadi keabadian, dan kedalaman monokrom malam menjadi warna kompleks warna pagi. Komposisi gambar terdiri dari beberapa rencana, yang secara bertahap mengembang secara vertikal. Konstruksi komposisi dari rencana langit ini, gunung-gunung di pemukiman kecil dan kekuatan gelap bumi, persis melayani dasar seluruh gambar, menyerupai gradien khusus dari warna kompleks monokromatik langit ke nada yang hampir hitam dari permukaan bumi di bagian bawah gambar.

Panggilan roll dan permainan warna dimulai pada tingkat gambar gunung dan bangunan batu pagi yang remang-remang. Citra pegunungan sangat beragam dan kontras. Dalam citra pegunungan tidak ada warna kusam dan punah, tetapi sebaliknya, gambar indah mereka disajikan terutama dalam skema warna kebiru-biruan. Penggunaan warna seperti itu membawa simbolisme tertentu dan motif dingin, kegelapan malam, kedalaman keheningan, pengalaman tersembunyi, kemungkinan ketakutan dan rahasia. Puncak gunung di Roerich’s “Star of the Morning” berbeda satu sama lain baik dari segi desain dan skema warna. Setiap gunung hanya memiliki satu set garis dan fitur, warna, dan kontras yang melekat.

Gambar “Bintang Kejora” ternyata cukup bergaya. Gambar siluet yang menjulang dari pemukiman kecil atau kota ternyata bergaya, disederhanakan dan, seolah-olah, pertapa. Siluet kota dibedakan oleh pola kontur yang jelas, kadang-kadang transisi cahaya dan bayangan yang kontras, tanpa tahap menengah, penumbra dan setengah kontras. Gambar-gambar bangunan batu menyerupai permata aneh. Kombinasi warna yang tidak biasa, rasio cahaya dan bayangan memungkinkan gambar bangunan batu ini secara aksen dan visual meningkatkan persepsi kita. Seperti kastil kristal berwarna-warni, gambar-gambar ini memasuki kesadaran kita dengan ingatan yang jelas bahwa bintang pagi akan selamanya bersinar.

Karya “Bintang Kejora” itu seperti sebuah puisi atau semacam melodi liris yang menerangi segala sesuatu di sekitarnya dengan suara tenangnya yang terukur, menggambar di hadapan kita suatu keadaan ruang-waktu yang rumit dan batas, ketika bintang pagi nyaris tidak masuk dan malam berangsur-angsur pergi dan pagi yang cerah datang, menandai hari yang baru dan kesempatan untuk memulai hidup baru.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)