Belisarius meminta sedekah – Jacques Louis David

Belisarius meminta sedekah   Jacques Louis David

Gambar pelukis Perancis Jacques Louis David “Belisarius”. Ukuran gambar adalah 288 x 312 cm, cat minyak di atas kanvas. Pada akhir 1770-an, tujuan utama seniman muda Jacques Louis David adalah untuk mendapatkan akses ke Academy of Arts, yang tanpanya mustahil untuk mencapai kesuksesan. Untuk gambar “Belisarius” yang disajikan dalam kompetisi tahun 1781, David dengan suara bulat diterima di Royal Academy of Fine Arts.

Sebuah kisah antik dari cerita pendek Marmontel tentang komandan Bizantium yang terkenal, karena tuduhan palsu yang ditakdirkan untuk miskin dan berkeliaran, populer dalam lukisan klasisisme pada paruh kedua abad ke-18. David menafsirkan adegan itu dengan sensitivitas sentimental seperti cara Joseph-Marie Vienne.

Gambar menunjukkan komposisi yang indah, ketat dan kesatuan warna, di mana warna merah-coklat jenuh mendominasi. Belisarius adalah komandan kaisar Bizantium Justinian the Great. Menurut beberapa sejarawan, dia adalah keluarga Slavik dan dipanggil Velichar. Setelah memulai dinasnya sebagai seorang prajurit sederhana dari penjaga kekaisaran, Belisarius pertama kali muncul di pangkat umum selama perang dengan Persia, yang ia paksa untuk perdamaian pada tahun 532.

Pada 533, memimpin pasukan yang dikirim ke Afrika melawan Vandal, Belisarius mengalahkan mereka di Pertempuran Tricameron, menduduki Kartago, menangkap Vandal Raja Helimer, dan dengan demikian mengakhiri kerajaan Vandal. Setelah itu, ia diperintahkan untuk mengusir Goth dari Italia dan menghancurkan kerajaan Ostrogothic. Pada 534, Belisarius menaklukkan Sisilia dan, menyeberang ke Italia, mengambil Naples dan Roma; tetapi perang tidak berakhir di sana, tetapi berlarut-larut selama beberapa tahun lagi. Akhirnya, raja Ostrogoth Vitiges, yang dikejar oleh pasukan Belisarius, ditangkap dan ditawan ke Konstantinopel.

Sementara itu, perang dengan Persia kembali. Kemenangan yang dimenangkan oleh raja Persia Khozroi memaksa Justinianus untuk mengirim Belisarius ke Asia, di mana komandan, bertindak dengan keberuntungan yang tidak berubah, dengan penuh kemenangan mengakhiri perang ini. Dari Asia, Belisarius kembali dikirim ke Italia, di mana raja Ostrogoth Tottil menimbulkan kekalahan brutal pada pasukan Bizantium dan kembali merebut Roma. Setelah tiba di Italia, Belisarius dengan cepat memperbaiki situasi di sana, tetapi diingat kembali dan, karena berbagai intrik pengadilan, harus tetap tidak aktif selama 12 tahun. Pada 559, selama invasi Bulgaria, Belisarius kembali dipercayakan dengan komando atas pasukan, dan tindakannya masih berhasil.

Menjelang akhir hidupnya, Belisarius jatuh ke dalam kehinaan: tanah miliknya yang besar disita, dan hanya atas permintaan Permaisuri Theodora ia kembali ke setengah dari kondisi sebelumnya. Opal ini kemudian pada awal abad XII berfungsi sebagai dasar untuk legenda kebutaan Belisarius dan malapetaka komandan besar kemiskinan dan pengembaraan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)