Bayan – Victor Vasnetsov

Bayan   Victor Vasnetsov

Di jantung lukisan Vasnetsov “Bayan” adalah salah satu pahlawan epik dengan nama yang sama. Ia terkenal sebagai pendongeng yang terampil. Selain itu, pahlawan ini disebutkan dalam “Kata Resimen Igor”. Vasnetsov tidak bisa mengabaikan kepribadian yang begitu cerah, agar tidak melukis gambar. Lagipula, seperti yang Anda tahu, artis ini terkenal karena karya-karyanya yang dikhususkan untuk dongeng-dongeng Rusia, epos.

Di tengah gambar adalah sebuah bukit di mana tentara yang lelah berada di luar jalan. Mereka dengan cermat mendengarkan lelaki tua buta yang diriwayatkan oleh sebuah legenda. Pada saat yang sama, ia memainkan harpa. Prajurit mendengarkannya dengan sangat hati-hati dan penuh perhatian. Kisah Bayan benar-benar menangkap mereka dengan alur ceritanya yang menarik. Selain itu, lelaki tua itu dapat mengatakan dengan menarik bahwa Anda hanya mendengarkan. Beberapa pejuang melihat ke kejauhan, mewakili pahlawan tanah air mereka, masa lalu. Prajurit benar-benar melihat mereka dalam kenyataan, sehingga mereka melihat dan menyajikan tindakan heroik dari pejuang yang sama seperti mereka sendiri.

Di tengah-tengah kelompok ini adalah sang pangeran. Wajahnya terlihat galak. Dia, seperti orang lain, mendengarkan dengan cermat kata-kata orang tua itu. Di sebelah sang pangeran duduk putranya, yang masih terlalu muda untuk bertempur, tetapi ia mendengarkan dengan cermat. Pandangannya juga tertuju pada jarak. Dia mungkin menggambarkan dirinya sebagai seorang prajurit pemberani. Seolah-olah dia sendiri berpartisipasi dalam pertempuran untuk tanah asalnya, untuk kebebasan dan kemerdekaannya. Di belakangnya adalah Cossack tua. Dia mendengarkan pria tua itu, menopang kepalanya di tangannya. Rupanya, dia mengingat masa mudanya, ketika dia terlibat langsung dalam banyak pertempuran untuk Rusia.

Sekitar karakter ini, tanah Rusia digambarkan. Hamparannya tidak ada habisnya. Pohon-pohon muda terlihat yang membuat gambar itu benar-benar “hidup.” Mereka tampaknya mengatakan bahwa kehidupan terus berjalan sepanjang waktu, generasi baru muncul. Artis itu menggambarkan langit kelabu di atas kepala penonton dan pendongeng. Tampaknya bahkan mendengarkan Bayan. Rambutnya yang panjang ditarik oleh angin. Dari sini, gambar itu sangat realistis.

Lukisan “Bayan” dipenuhi dengan cinta untuk tanah Rusia, terima kasih kepada tentara untuk kemenangan mereka yang mulia sambil melindungi tanah air mereka dari tamu yang tidak diundang.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)