Baptisan Kristus – El Greco

Baptisan Kristus   El Greco

Kanvas besar, memanjang “Pembaptisan Kristus” adalah satu-satunya lukisan yang dipercaya diketahui bahwa itu milik siklus altar, ditulis oleh El Greco untuk sekolah Agustinian shod di Madrid, yang didirikan oleh wanita bangsawan pengadilan Maria d’Aragon. Gambar ini berisi banyak fitur karya seniman pada paruh kedua tahun 1590-an.

Lukisan “Pembaptisan Kristus”, seperti karya-karya lain dari periode ini, yang terletak di luar Spanyol, memberikan kesan yang mempesona kepada penonton, yang dipenuhi dengan suasana kegembiraan visi yang mencerahkan. Gambar itu terungkap ke atas, proporsi dari angka-angka itu memanjang, semuanya diselimuti dalam gerakan yang kuat, peristiwa itu terjadi di lingkungan dunia lain yang fantastis di mana batas-batas antara duniawi dan surgawi terhapus.

Mungkin, di antara lukisan-lukisan lain saat ini, “Pembaptisan Kristus” paling ditandai oleh karakter mistik. Kristus yang lemah lembut dan pertapa Yohanes Pembaptis, yang tubuhnya berotot dimodelkan dengan kebebasan bergambar yang percaya diri, adalah gambar-gambar gambar yang paling tenang dan stabil.

Lingkungan mereka mewujudkan emanasi ilahi yang tumpah di sini. Seniman itu berusaha meningkatkan kekuatan kesan keseluruhan dengan luminositas warna, angka-angka yang berlebihan, dan ketegangan yang indah, yang, menurut X. Camon Aznar, tidak meninggalkan “Jeda untuk istirahat”. Permukaan kanvas yang berwarna-warni, yang ditembus oleh kilatan cahaya dan seakan ditangkap oleh kekaguman batin, menjadi semacam materi spiritual yang independen.

El Greco di sini memandang gerakan itu tidak lebih sebagai gerakan fisik tubuh di ruang angkasa, tetapi sebagai kemunculan, pembentukan, dan lenyapnya. Satu berubah menjadi yang lain, larut dalam cahaya warna, padam dan berkedip, wajah malaikat jatuh kembali, kehilangan bentuknya, ikal mereka berubah menjadi lingkaran cahaya keemasan, pakaian berfosoresensi dengan api kebiruan dan hijau, sayap transparan perak berkibar seperti sayap capung. Peran besar dalam transmisi gerakan semacam itu dimainkan oleh garis kontur bergelombang.

Ekspresifitas garis, makna khusus kontur – ini adalah tradisi Timur, Bizantium dalam karya sang master. Namun, dia memikirkannya kembali dengan caranya sendiri. El Greco menggunakan sistem ritme linier yang, bahkan ketika ia menciptakan gambar yang mendekati kenyataan, tidak bertepatan dengan bentuk organik. Ini seperti pola linier yang ditumpangkan pada gambar dan menempatkannya pada dirinya sendiri. Ada ketidakcocokan, distorsi, figur-figur El Greco memberi kesan cacat, sering canggung, terutama pada garis-garis kaki dan lengan. Tetapi keindahan yang ideal tidak menggairahkan si pelukis, dan dalam bias yang serupa, juga melanggar proporsi, ia melihat salah satu ekspresi spiritual.

Garis kontinu yang menguraikan bentuk angka-angka itu, misalnya, dalam gambar Kristus dan Yohanes Pembaptis dalam gambar Madrid yang disebutkan di atas, menjadi, dalam kata-kata M. V. Alpatov, dalam karya-karya El Greco, “Rumus ritme terkompresi yang menyerap semua makhluk hidup, semua bahan organik.”

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)