Balkon – Eduard Manet

Balkon   Eduard Manet

Seperti yang Anda ketahui, Eduard Manet sangat menghargai dan mengagumi karya Francisco Goya, dan plot yang berulang kali dibuat oleh pembalap Spanyol yang hebat itu diwujudkan dalam karya pelukis Prancis yang luar biasa ini. Tentu saja, mendapatkan interpretasi penulis yang unik. Salah satu lukisan ini adalah lukisan “Balkon”, yang merujuk kita pada karya Goya “Mahi di Balkon”, yang ditulis 60 tahun sebelumnya.

Alur ceritanya, yang tampaknya biasa-biasa saja, dibedakan oleh pesan individu seniman, sebagai akibatnya ia menerima interpretasi spiritual.

Tokoh utama dari gambar ini adalah kepribadian sesungguhnya – ini adalah seniman Berta Morioso dan pemain biola Fanny Klaus. Di antara wanita berambut hitam cerah, diwarnai oleh pakaian putih salju mereka, Antoine GuillĂ©me, perwakilan terpandai dari “geng Manet” yang terkenal, berada. Di kejauhan, di latar belakang, sedikit dibedakan dalam kegelapan, orang menebak daripada membaca dengan jelas Leon Coella, putra artis, yang sejak lama dianggap sebagai saudara istrinya, atau hanya anak baptis Mane – Mane tidak pernah secara resmi mengenalinya seperti itu, meskipun ia melakukannya lebih dari sekali. pahlawan kanvasnya.

Melihat gambar itu, tidak sulit untuk menebak wanita mana yang disukai Mane – dan memang, Manet dan Marioso menghubungkan novel jangka pendek, yang berakhir dengan munculnya siswa baru Eva Gonzalez, hingga kekecewaan Berta yang cukup besar. Namun, Anda tidak boleh berpikir bahwa master mendekati gambar Fanny Klaus secara dangkal – potret terpisah dari pemain biola itu dipertahankan, yang mendahului penulisan kanvas “Balkon”.

Gambar yang terang, lapang, dan disinari cahaya dapat dianggap sebagai salah satu karya yang sukses, yang diterima dengan baik oleh masyarakat, karena ada lebih banyak lukisan yang menyebabkan iritasi dan kecaman. Kanvas “Balkon” langsung diterima ke pameran di Salon pada Mei 1869, yang tidak diragukan lagi menyenangkan Eduard Manet dan berfungsi sebagai dorongan kreatif baru.

Pada tahun 1880-an, lukisan itu ada di galeri pribadi seniman Shustave Caillebotte, dan setelah dinasionalisasi. Setelah pameran di Museum Kebun Luxembourg, Louvre, galeri de Jeux Pom, kanvas itu “terdaftar” di Musee d’Orsay, di mana Anda dapat mengaguminya hari ini.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)