Abu – Edward Munch

Abu   Edward Munch

Plot gambar dapat diceritakan kembali dalam satu baris Pushkin: “Sudah berakhir: tidak ada koneksi di antara kami.”

Artis menarik perhatian penonton ke keadaan emosi para karakter. Pria itu tertutup dari dunia, pengalamannya jauh di dalam, dia tertutup baik secara fisik maupun emosional, dia sendiri tidak segera diperhatikan oleh pemirsa. Sebaliknya, wanita adalah pusat komposisi. Wajahnya penuh dengan ketidakpedulian. Hanya sedikit kebingungan mengkhianati aktivitas emosional.

Adegan yang menarik. Penonton memiliki hubungan dengan panggung teater, layar bioskop. Jika Anda mempelajari detail gambar dengan cermat, Anda akan melihat detail simbolis: batu kecil kehijauan, berbentuk segitiga. Batu itu menyerupai topeng teater dengan wig hitam. Kecelakaan atau niat? Jika kebetulan, itu sangat tepat. Topeng, celah, abu yang dibuang, setelah api unggun cinta. Rambut merah dan wajah kehijauan adalah tanda-tanda penyihir di cerita rakyat banyak orang. Gaun tanpa kancing, di mana linen merah, memberikan ketajaman dan temperamen. Nada oranye latar belakang mengingatkan gairah baru-baru ini, dan langit yang gelap menambah kesuraman.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)