Alfred Sisley, seorang Impresionis Prancis keturunan Inggris, dilahirkan di Paris dalam keluarga pedagang sutra Kent yang sukses. Dia tinggal di Paris hingga usia 18 tahun, tetapi pada usia delapan belas orang tuanya mengirimnya ke London untuk mempelajari aturan dasar perdagangan; Namun, Sisley menghabiskan sebagian besar waktunya mempelajari lukisan-lukisan Turner dan Constable, yang karyanya memperkuat keputusannya untuk menjadi pelukis. Sisley-lah yang pertama kali menemukan inovasi lanskap Turner untuk Prancis. Sekembalinya ke Paris, Sisley memasuki studio artis S. Gleyre, di mana ia berteman dengan Claude Monet dan Auguste Renoir. Namun, tak lama kemudian, kecewa dengan studi akademis, mereka semua berhenti kelas di Glair dan, berniat untuk menemukan kecantikan dalam keadaan biasa, menetap di Chailly, dekat Fontainebleau.

Pada tahun 1866, Sisley bekerja di Marlotte bersama Renoir, pada tahun 1867 – di Honfleur, kemudian mengikuti yang dicintai oleh semua Argenteuil Impresionis dan, akhirnya, Port Marley, yang sangat menyukai Sisley. Tema banjir di Port Marley sendiri menjadi sumber serangkaian karya baginya.

Berbeda dengan seni salon di kalangan seniman muda ada tren yang disebut “impresionisme”. Kaum Impresionis melihat keindahan bukan di masa lalu, tetapi dalam kefanaan kesan hidup yang nyata, yang ingin mereka sampaikan.

Tanpa penilaian kembali nilai-nilai dalam lukisan yang dihasilkan oleh mereka, semua perkembangan seni selanjutnya tidak mungkin terjadi. Alfred Sisley, yang menjadi perwakilan dari arah baru dalam seni, senang menonton bagaimana cahaya, berubah terus menerus dan setiap jam, berulang kali mengubah penampilan benda. Dia tertarik dengan apa yang tidak kekal, hampir sulit dipahami, yang tercetak dalam ketidakpastian yang gemetar oleh nafas kehidupan. Dunia, yang membuka setiap waktu dari sisi baru dan unik, adalah hadiah yang tak terduga dan indah. Seniman menyaksikan perubahan konstan ini dengan sukacita yang tulus, alam muncul di depan mata seniman sebagai taman yang indah. Sulit untuk menggabungkan kemeriahan kanvas-kanvasnya dengan keadaan sempit di mana Sisley bekerja, yang telah tahu membutuhkan seluruh hidupnya.

“Village on the shore” – salah satu karya paling impresionis dari impresionisme awal. Lukisan itu disebut “Desa” oleh tradisi, tetapi menggambarkan sebuah kota kecil dekat Paris – Villeneuve a la Garenne. Sisley muncul dalam gambar ini sebagai penikmat dan penafsir keindahan wilayah ini. Gayanya dibedakan oleh kelezatan khusus dan kejernihan gambar – corengan terletak pada bentuk subjek. Tepi gelap pepohonan dan dedaunan, yang dipilih oleh seniman, tidak hanya menimbulkan rasa kedalaman, tetapi berkat itu, sinar matahari lembut mengalir lebih menawan, di mana pantai seberang bermandikan cahaya.

Suasana gambar mempertahankan kelembutan dan transparansi dengan semua perubahan alami. Perhatian khusus diberikan ke langit. Langit, tepi sungai, sungai semuanya ditenun dari sapuan kuas yang berselang. Mereka menyampaikan kecemerlangan air yang mengalir, getaran udara, ritme organik yang menakjubkan yang menaklukkan alam.

Banyak kaum Impresionis menjadi terkenal hanya beberapa tahun setelah kematian. Setahun setelah kematian Sisley, yang mengakhiri hari-harinya dalam kemiskinan ekstrem, karyanya dijual dengan harga yang luar biasa.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)